Tribun

Virus Corona

Kebijakan Tutup Pintu Internasional Dinilai Tepat Cegah Varian Omicron

Meski peneliti masih terus berupaya mempelajari kecepatan penularan dan keparahan varian Omicron. Upaya menutup serta memperketat pintu masuk tepat.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Anita K Wardhani
Kebijakan Tutup Pintu Internasional Dinilai Tepat Cegah Varian Omicron
AFP/MOHD RASFAN
Penumpang yang mengenakan alat pelindung diri (APD) mengantre untuk check-in penerbangan mereka di Bandara Internasional Kuala Lumpur (KLIA) di Sepang pada 29 November 2021, ketika negara-negara di seluruh dunia menutup perbatasan dan memperbarui pembatasan perjalanan sebagai tanggapan atas penyebaran virus corona. variasi virus corona Covid-19 baru yang sangat bermutasi yang dijuluki Omicron. Kebijakan Tutup Pintu Internasional Dinilai Tepat Cegah Varian Omicron(Photo by Mohd RASFAN / AFP) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA --Epidemiolog Kamaluddin Latief mengungkapkan, meski para peneliti masih terus berupaya mempelajari kecepatan penularan dan keparahan varian Omicron.

Laporan sementara menguatkan hipotesis bahwa Omicron atauvarian B.1.1.529) adalah varian ganas.

“Langkah untuk menutup serta memperketat pintu masuk dari negara yang sudah memiliki kasus varian ini memang harus diambil oleh Pemerintah RI untuk menjaga keamanan dalam negeri.

Baca juga: Wagub DKI dan Wali Kota Bekasi Mulai Waspadai Ancaman Varian Covid-19 Omicron

Baca juga: Pemerintah Antisipasi Virus Corona Varian Omicron Tidak Meledak Seperti di Eropa

Sebagai bagian dari masyarakat Internasional, kita juga harus proaktif melaporkan sampel genom, dugaan
jika muncul kasus/klaster awal yang terkait dengan infeksi VoC tertentu ke WHO, sebagaimana yang diatur dalam mekanisme International Health Regulation (IHR),” jelas Kamal dalam kegiatan media KCPEN, Selasa (30/11/2021).

Epidemiolog Masdalina Pane mengapresiasi dan menilai baik kebijakan cepat telah diambil pemerintah.

Pelancong internasional yang mengenakan alat pelindung diri (APD) tiba di Bandara Tullamarine Melbourne pada 29 November 2021 ketika Australia mencatat kasus pertama varian Omicron dari Covid-19. (Photo by William WEST / AFP)
Pelancong internasional yang mengenakan alat pelindung diri (APD) tiba di Bandara Tullamarine Melbourne pada 29 November 2021 ketika Australia mencatat kasus pertama varian Omicron dari Covid-19. (Photo by William WEST / AFP) (AFP/WILLIAM WEST)

Ia mengatakan semua pihak juga harus meningkatkan kewaspadaan dan penerapan protokol kesehatan dalam penyelenggaraan acara berskala internasional.

“Memang semua harus dilakukan cepat. Yang telah dilakukan pemerintah saat ini seperti menutup pintu masuk, sudah memadai. Harus ada surveilans khusus dan pembatasan mobilitas peserta hanya di venue acara,” ujar Masdalina.

Apabila Omricon masuk, lanjutnya, maka pembatasan tentu harus kembali diberlakukan. Masyarakat harus meningkatkan prokes 3M, dengan pemakaian masker dua atau tiga lapis.

Selain itu, perlu menambah kapasitas ICU, juga memastikan akses obat serta oksigen harus tercukupi.

Halaman
12
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas