Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Kejar Pemberontak di Hutan, Tentara Tak Sengaja Tembaki Polisi, 6 Orang Tewas dan 9 Luka-luka

Pasukan Filipina yang memburu pemberontak komunis secara tak sengaja menewaskan enam orang polisi dan melukai sembilan orang lainnya

Kejar Pemberontak di Hutan, Tentara Tak Sengaja Tembaki Polisi, 6 Orang Tewas dan 9 Luka-luka
TIME/Getty Images
Tentara Filipina 

TRIBUNNEWS.COM, MANILA - Pasukan Filipina yang memburu pemberontak komunis secara tak sengaja menewaskan enam orang polisi dan melukai sembilan orang lainnya yang tengah berpatroli di hutan.

AD Filipina mengatakan, tengah menggelar investigasi terkait insiden yang terjadi pada Senin (25/6/2018) itu.

Insiden tersebut terjadi tak lama setelah tengah melakukan negosiasi yang ditujukan untuk mengakhiri pemberontakan paling panjang di Asia itu.

"Lokasi kejadian di sebuah hutan lebat sehingga pasukan tak bisa melihat jelas posisi mereka," kata Kapten Francis Agno, juru bicara divisi angkatan darat yang terlibat dalam baku tembak selama 30 menit tersebut.

"Setelah baku tembak usai, pasukan kami baru mengetahui bahwa yang bentrok dengan mereka adalah pasukan kepolisian. Kini tengah digelar investigasi terkait masalah ini," tambah Francis.

Sementara itu, kepolisian Filipina mengatakan, pasukannya tengah berpatroli di kawasan hutan dekat kota Santa Rita, 550 kilometer sebelah tenggara Manila. Bentrokan itu terjadi di pulau Samar wilayah timur Filipina yang menjadi basis terakhir pasukan pemberontak Tentara Rakyat Baru (NPA).

NPA yang berhaluan komunis ini sudah memberontak melawan pemerintah Filipina selama 49 tahun dan akibatnya sudah lebih dari 30.000 orang tewas.

Selama 30 tahun terakhir, perundingan untuk mengakhiri pemberontakan komunis ini berulang kali digelar.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte pun memutuskan untuk menunda perundingan selama tiga bulan.

Editor: Sugiyarto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas