Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Polar Vortex Landa Amerika Serikat, Temperatur Udara Lebih Dingin Daripada Antartika

Sebagian wilayah Amerika Serikat saat ini dilanda cuaca dingin yang ekstrim. Temperatur udara yang tercatat mencapai minus 34 derajat Celsius.

Polar Vortex Landa Amerika Serikat, Temperatur Udara Lebih Dingin Daripada Antartika
EPA via bbc.com
Cuaca dingin ekstrem landa Amerika Serikat, uap terlihat di permukaan Danau Michigan, Chicago. 

(TribunTravel.com/Rizki A Tiara)

TRIBUNNEWS.COM - Sebagian wilayah Amerika Serikat saat ini dilanda cuaca dingin yang ekstrim.

Bahkan temperatur udara yang tercatat mencapai minus 30 derajat Fahrenheit atau minus 34 derajat Celsius, ini artinya suhu udara lebih dingin dibandingkan Antartika.

Dikutip TribunTravel.com dari laman This is Insider, turunnya suhu udara secara drastis tercatat pada Selasa (29/1/2019) hingga Rabu (30/1/2019) waktu setempat.

Fenomena suhu udara yang dingin dan berbahaya ini disebut polar vortex atau pusaran kutub.

La Crosse, Wisconsin mencatat suhu udara minus 30 derajat Fahrenheit pada pukul 05.20 pagi, Rabu (30/1/2019), menurut National Weather Service.

Cuaca dingin ini memecahkan rekor di Amerika Serikat.

Stasiun cuaca di Rockford, Illinois mencatat suhu terendah pada Rabu (30/1) pukul 04.00 pagi, minus 22 derajat Fahrenheit atau minus 30 derajat Celsius, tiga derajat lebih rendah daripada rekor sebelumnya pada 1966.

Sementara itu, kantor cuaca di La Crosse mengatakna, suhu udara pada Rabu pagi merupakan rekor suhu paling dingin di kantor tersebut sejak dibuka 23 tahun yang lalu.

Sebanyak 55 juta orang Amerika akan merasakan hawa yang lebih dingin dibandingkan temperatur di bawah 0 derajat karena adanya windchill (kedinginan angin).

Misalnya, temperatur udara riil di DeKalb, Illinois pada Selasa tengah malam adalah minus 13 derajat Fahrenheit atau minus 25 derajat Celsius.

HALAMAN SELANJUTNYA >>>>

Ikuti kami di
Editor: Arif Setyabudi Santoso
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas