Tribun

Konflik Antar-Suku Terjadi di Papua Nugini, 24 Orang Tewas Termasuk Dua Wanita Hamil

Dikabarkan 24 orang tewas, termasuk dua wanita hamil dan janin yang belum lahir akibat insiden penyerangan yang terjadi di Papua Nugini

Editor: Adi Suhendi
Konflik Antar-Suku Terjadi di Papua Nugini, 24 Orang Tewas Termasuk Dua Wanita Hamil
Google Map/ tribunnews.com
Ilustrasi Papua Nugini 

TRIBUNNEWS.COM, KARIDA - Konflik antar-suku terjadi di Provinsi Hela, Papua Nugini.

Dikabarkan 24 orang tewas, termasuk dua wanita hamil dan janin yang belum lahir akibat insiden penyerangan yang terjadi di kawasan dataran tinggi tanpa hukum di Papua Nugini.

Pejabat lokal mengatakan, sedikitnya 24 orang telah tewas di Provinsi Hela, sebuah wilayah terjal di barat negara itu, dalam serangan kekerasan selama tiga hari antara suku-suku yang berseteru.

Suku-suku di dataran tinggi telah bersaing satu sama lain di Papua Nugini selama berabad-abad, tetapi masuknya senjata otomatis telah membuat konflik semakin mematikan dan meningkatkan siklus kekerasan.

Baca: Kisah Asmara Wanita Asal Jeneponto Rela Kawin Lari Hingga Berakhir Minum Racun Akibat Uang Panaik

Baca: Update Kasus Penemuan Potongan Tubuh Manusia di Banyumas: Polisi Kantongi Identitas Pelaku

Baca: Bulu Ayam dan Jimat Jadi Petunjuk Terungkapnya Kasus Pembunuhan Wanita di India

"Sebanyak 24 orang telah dipastikan tewas, terbunuh dalam tiga hari, tetapi hari ini bisa lebih dari itu. Kami masih menunggu keterangan pejabat kami di lapangan," kata pejabat provinsi Hela, William Bando, kepada AFP, Rabu (10/7/2019).

Bando menyerukan agar setidaknya 100 personel polisi dikerahkan untuk memperkuat sekitar 40 petugas setempat.

Perdana Menteri Papua Nugini James Marape, yang berasal dari provinsi Hela, mengaku terkejut dengan kabar tersebut dan menjanjikan balasan terhadap para pelaku.

"Ini adalah salah satu hari tersedih dalam hidup saya. Banyak anak-anak dan ibu yang tidak bersalah terbunuh di desa Munima dan Karida, di daerah pemilihan saya," kata Marape.

Dalam salah satu insiden di Karida, pelaku penyerangan telah membunuh enam wanita, delapan anak-anak, termasuk dua perempuan hamil dan janin mereka.

Penyerangan itu terjadi selama sekitar 30 menit.

"Pelaku kriminal bersenjata, waktu kalian sudah habis," kata Marape.

"Belajarlah dari apa yang saya lakukan terhadap para penjahat yang membunuh orang yang tidak bersalah. Saya tidak takut menggunakan hukuman terberat untuk kalian," tambahnya, mencatat bahwa hukuman mati sudah menjadi hukum di Papua Nugini.

Belum jelas apa yang memicu penyerangan di dua desa itu.

Namun banyak yang menduga hal itu dipicu perseteruan lama yang didorong tindakan pemerkosaan, pencurian, atau sengketa batas wilayah.

Baca: Soal Insfrastruktur Jokowi, Fahri Hamzah Sebut Bangsa Indonesia Disatukan oleh Jembatan Pengertian

Baca: Soal Insfrastruktur Jokowi, Fahri Hamzah Sebut Bangsa Indonesia Disatukan oleh Jembatan Pengertian

Di Provinsi Enga, di sebelahnya, gelombang kekerasan serupa telah mendorong pembentukan garnisun militer darurat dan pengerahan sekitar 100 tentara pemerintah di bawah komando seorang mayor lulusan akademi militer Inggris.

Marapa belum memberi rincian sebaran pasukan keamanan.

Namun ia tampak jengkel dengan sumber daya yang ada saat ini.

"Bagaimana bisa sebuah provinsi berpenduduk 400.000 orang dapat bekerja dengan hukum dan ketertiban di bawah 60 personel polisi, dan sesekali militer yang tak lebih untuk pemeliharaan," kata Marape.

Penulis : Agni Vidya Perdana

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Konflik Antar-Suku Tewaskan 24 Orang, Termasuk Dua Wanita Hamil"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas