Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Jika Tidak Mendesak, Warga Indonesia Disarankan Tunda Terbang ke Hong Kong

Senin (12/8/2019) lalu, otoritas Bandara Internasional Hong Kong membatalkan seluruh penerbangan dari dan ke Hong Kong

Jika Tidak Mendesak, Warga Indonesia Disarankan Tunda Terbang ke Hong Kong
KOMPAS.com / NI PUTU DINANTY
Demonstran anti-pemerintah yang berkumpul di Bandara Internasional Hong Kong. Peristiwa tersebut membuat bandara ditutup sementara pada hari Senin (12/8/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Luar Negeri (Kemlu) mengeluarkan imbauan kepada warga negara Indonesia (WNI) yang berencana melakukan perjalanan ke Hong Kong. Imbauan ini keluar setelah memperhatikan perkembangan terkini di Hong Kong, khususnya demonstrasi yang sporadis di berbagai lokasi termasuk di Bandara Internasional Hong Kong.

“Bagi yang merencanakan bepergian ke Hong Kong, agar mencermati perkembangan keamanan terakhir, termasuk melalui aplikasi Safe Travel Kemlu,” begitu bunyi imbauan Kemlu yang terbit Selasa (13/8) lewat situs resmi mereka.

Untuk perjalanan yang sifatnya tidak mendesak, Kemlu mengimbau WNI agar sebaiknya menunda bepergian ke Hong Kong hingga situasi di negara tersebut lebih kondusif.

Bagi WNI yang menetap di Hong Kong, Kemlu mengimbau agar tetap tenang dan waspada, menjauhi lokasi massa berkumpul, dan tidak terlibat dalam kegiatan politik setempat.

Mereka juga disarankan selalu mengikuti imbauan dari otoritas setempat serta memantau informasi di laman Facebook Konsulat Jenderal RI (KJRI) Hong Kong:

“Dalam keadaan darurat, hotline KJRI Hong Kong dapat dikontak melalui Whatsapp nomor +852 6894 2799 / +852 6773 0466 / +852 5294 4184 atau melalui Tombol Darurat aplikasi Safe Travel Kementerian Luar Negeri RI,” sebut pemberitahuan Kementerian Luar Negeri.

Baca: Uni Eropa Kini Kenakan Bea Masuk Anti Subsidi untuk Produk Biodiesel Indonesia

Senin (12/8/2019) lalu, otoritas Bandara Internasional Hong Kong membatalkan seluruh penerbangan dari dan ke salah satu bandar udara paling sibuk di dunia itu.

Keputusan ini terbit setelah 5.000 pendemo pro-demokrasi menduduki terminal keberangkatan.

Pada Selasa (13/8/2019) dinihari, otoritas sempat membuka kembali Bandara Internasional Hong Kong.

Namun siang hari, otoritas menangguhkan proses check-in untuk penerbangan keberangkatan setelah ratusan pengunjuk rasa memblokir fasilitas tersebut.

Artikel ini tayang di Kontan dengan judul  Kemlu: jika tidak mendesak sebaiknya tunda bepergian ke Hong Kong

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas