Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Korea Utara Dikabarkan Tutup Wilayah Perbatasan setelah China Alami Gelombang 2 Covid-19 di Shulan

Korea Utara kabarnya mengunci sebuah kota utama dekat perbatasan, kabar ini dikaitkan dengan penyebaran Covid-19.

Korea Utara Dikabarkan Tutup Wilayah Perbatasan setelah China Alami Gelombang 2 Covid-19 di Shulan
Flickr
Anak-anak melakukan pekerjaan kolektif di ladang, Pyongyang, 2010. 

TRIBUNNEWS.COM - Korea Utara kabarnya mengunci sebuah kota utama dekat perbatasan.

Dikutip dari New York Post, kabar ini dikatkan dengan penyebaran Covid-19. 

Korea Utara, negara diktator yang hingga kini mengklaim bebas corona awal Mei ini melarang akses masuk Kota Rason.

Menurut seorang sumber yang bersaksi pada Radio Free Asia pada Selasa lalu, Rason merupakan kota pusat utama perdagangan Rusia dan China dengan penduduk 20.000.

Baca: 3 Provinsi di China yang Berbatasan dengan Rusia & Korea Utara Dilanda Gelombang Kedua Wabah Corona

Baca: Presiden China Tawarkan Bantuan kepada Kim Jong Un untuk Ikut Perangi Covid-19 di Korea Utara

Negara yang terkenal tertutup itu menolak memberi tahu warga alasan kota itu tiba-tiba dikunci, kata RFA.

Namun ini menimbulkan kekhawatiran wabah corona jadi alasan penutupan kota tersebut.

Sementara itu, pihak China juga mengisolasi perbatasan Korea Utara dengan Kota Jilin dan Shulan karena gelombang kedua wabah.

Namun sumber di RFA itu menilai akses keluar masuk Rason selama ini sudah sulit dikendalikan.

"Bahkan ketika virus corona berada pada kondisi terburuk di China, akses (ke Rason) tidak sepenuhnya dikendalikan," kata sumber itu.

Orang-orang yang memakai topeng wajah pergi setelah meletakkan bunga di depan patung-patung pemimpin Korea Utara Kim Il Sung dan Kim Jong Il pada kesempatan ulang tahun ke-108 dari pemimpin Korea Utara Kim Il Sung, yang dikenal sebagai Day of the Sun, di Pyongyang pada 15 April 2020.
Orang-orang yang memakai topeng wajah pergi setelah meletakkan bunga di depan patung-patung pemimpin Korea Utara Kim Il Sung dan Kim Jong Il pada kesempatan ulang tahun ke-108 dari pemimpin Korea Utara Kim Il Sung, yang dikenal sebagai Day of the Sun, di Pyongyang pada 15 April 2020. (AFP/KIM WON JIN)

Di sisi lain orang percaya penguncian kota itu sebagai pengamanan untuk Pemimpin Tertinggi Korea Utara, Kim Jong Un.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas