Tribun

Virus Corona

Ilmuwan Inggris Klaim Dexamethasone Dapat Kurangi Risiko Kematian Pasien Covid-19

Ilmuwan Inggris Klaim Dexamethasone Dapat Kurangi Resiko Kematian 2.000 Pasien Covid-19

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Ilmuwan Inggris Klaim Dexamethasone Dapat Kurangi Risiko Kematian Pasien Covid-19
Arman SOLDIN / AFP
ILUSTRASI - Satu kotak obat injeksi dexamethasone dipotret di sebuah toko kimia di London pada 16 Juni 2020. dexamethasone pada hari Selasa diperlihatkan sebagai obat pertama yang secara signifikan mengurangi risiko kematian di antara kasus COVID-19 yang parah, dalam hasil percobaan dipuji sebagai "terobosan besar" dalam perang melawan penyakit ini. 

TRIBUNNEWS.COM - Ilmuwan Inggris menyebut Dexamethasone Steroid yang secara dramatis mengurangi resiko kematian akibat Covid-19 sebagai terobosan besar.

Para peneliti yang dipimpin oleh tim dari Universitas Oxford memberikan Dexamethasone untuk mengurangi peradangan pada penyakit kepada lebih dari 2.000 pasien Covid-19 yang sakit parah.

Dexamethasone diberikan kepada pasien yang hanya bisa bernapas dengan bantuan ventilator.

Menurut hasil awal dari Trial Pemulihan, obat tersebut dilaporkan mengurangi kematian hingga 35 persen.

Dikutip Tribunnews dari Al Jazeera, ementara tidak ada manfaat yang dicatat saat obat tersebut diberikan pada pasien yang tidak menggunakan ventilator.

Baca: Mengenal Dexamethasone, Obat yang Tunjukkan Hasil Memuaskan untuk Obati Pasien Covid-19 Gejala Parah

Baca: Dexamethasone Muncul Saat Covid-19 Masih Mewabah, Diklaim Kurangi Risiko Kematian Akibat Corona

"Berdasarkan hasil ini, satu kematian akan dicegah dengan pengobatan sekira delapan pasien berventilasi atau sekira 25 persen yang membutuhkan oksigen saja," ungkap pernyataan Universitas Oxford.

Satu kotak obat injeksi dexamethasone dipotret di sebuah toko kimia di London pada 16 Juni 2020. dexamethasone pada hari Selasa diperlihatkan sebagai obat pertama yang secara signifikan mengurangi risiko kematian di antara kasus COVID-19 yang parah, dalam hasil percobaan dipuji sebagai
ILUSTRASI - Satu kotak obat injeksi dexamethasone dipotret di sebuah toko kimia di London pada 16 Juni 2020. dexamethasone pada hari Selasa diperlihatkan sebagai obat pertama yang secara signifikan mengurangi risiko kematian di antara kasus COVID-19 yang parah, dalam hasil percobaan dipuji sebagai "terobosan besar" dalam perang melawan penyakit ini. (Arman SOLDIN / AFP)

Para peneliti menambahkan, berdasar hasil penelitian, Dexamethasone, obat yang tersedia di apotek, harus segera menjadi perawatan standar pada pasien dengan penyakit yang parah.

"Ini adalah hasil yang patut disambut baik," ungkap satu di antatra Pemimpin Studi, Peter Horby dari Universitas of Oxford, dalam pernyataannya.

Hasil Uji Coba Sangat Menjanjikan...

Lebih lanjut, hasil  uji coba sangat menjanjikan karena sekitar 40 persen pasien Covid-19 yang memerlukan ventilator akhirnya meninggal.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas