Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pengunjuk Rasa Menantang Raja Thailand, Ajukan 10 Tuntutan untuk Reformasi Kerajaan

Para mahasiswa Thailand yang berunjuk rasa dan menuntut agar kursi kekuasaan monarki direformasi, Minggu (20/9/2020) kemarin.

Pengunjuk Rasa Menantang Raja Thailand, Ajukan 10 Tuntutan untuk Reformasi Kerajaan
Krit Phromsakla Na SAKOLNAKORN / THAI NEWS PIX / AFP
Raja Thailand Maha Vajiralongkorn (kanan) memimpin upacara membajak kerajaan tahunan di dekat Istana Raja di Bangkok pada 9 Mei 2019. 

TRIBUNNEWS.COM - Para mahasiswa Thailand yang berunjuk rasa dan menuntut agar kursi kekuasaan monarki direformasi, Minggu (20/9/2020) kemarin.

Mereka menyampaikan 10 daftar tuntutan dan memasang plakat yang menyatakan "bangsa adalah milik rakyat, bukan raja".

Aksi itu dilakukan sehari setelah puluhan ribu demonstran berkumpul di Universitas Thammasat dan Sana, Luang, tempat di kerajaan yang ada di samping Istana Agung Bangkok.

Kekuatan aksi tersebut bergerak dan menyerukan agar pemerintah mengundurkan diri dan mendorong agar kekuasaan dan kekayaan Raja Maha Vajiralongkorn dibatasi.

Pada Minggu (20/9/2020), beberapa ribu pengunjuk rasa bergerak dengan berjalan kaki, sebagian naik truk menuju istana.

Baca: POPULER Internasional: Aksi Protes di Thailand | Mertua Bunuh Menantu di Kedai Kopi

Baca: Apa Itu Hukum Lese-majeste? Hukum Paling Ketat di Dunia, Raja Thailand Tak Boleh Dikritik

Aktivis pro-demokrasi meneriakkan slogan-slogan selama protes di Universitas Thammasat di Bangkok
Aktivis pro-demokrasi meneriakkan slogan-slogan selama protes di Universitas Thammasat di Bangkok (Sakchai Lalit/AP Photo)

Media melaporkan, para demonstran meneriakkan "Ganyang feodalisme, panjang umur rakyat!".

Mengutip Financial Times, Panusaya Sithijirawattanakul, pemimpin mahasiswa mengguncang politik Thailand bulan lalu dengan membacakan 10 tuntutan untuk reformasi kerajaan.

Dia meminta untuk menemui perwakilan dari dewan rahasia raja dan menyerahkan surat berisi permintaan kepada perwakilan polisi Bangkok.

“Kami menang,” kata Anon Nampa, pemimpin mahasiswa lainnya, setelah Panusaya, yang dilindungi oleh banyak reporter berita, berbalik dan mundur.

Ratusan polisi dikerahkan di sekitar istana, dan pihak berwenang memasang penghalang dan kawat berduri di sekitar Gedung Pemerintah dan bangunan umum lainnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas