Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pilpres Amerika Serikat

Pengamat OSCE: Tuduhan Trump Merusak Kepercayaan pada Demokrasi

OSCE atau Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa mengkritik tuduhan kecuangan Pilpres AS yang disampaikan Donald Trump

Pengamat OSCE: Tuduhan Trump Merusak Kepercayaan pada Demokrasi
Kolase Tribunnews (Instagram @realdonaldtrump dan @joebiden)
(Kiri) Donald Trump dari Partai Republik dan (Kanan) Joe Biden dari Partai Demokrat 

TRIBUNNEWS.COM - Organization for Security and Co-operation in Europe (OSCE) atau Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa mengkritik tuduhan kecurangan Pilpres AS yang disampaikan petahana Partai Republik Donald Trump.

Trump sebelumnya menyebut penghitungan suara pada Pilpres AS 2020 ini telah merusak kepercayaan pada demokrasi Amerika.

Untuk ketahui, OSCE merupakan badan yang memantau pemilu di seluruh negara Barat dan bekas Uni Soviet.

Menyoal pernyataan salah Trump, OSCE menegaskan, tidak ada bukti kecurangan pemilu dalam pemungutan suara pada Selasa (3/11/2020).

Baca juga: Leonardo DiCaprio Gelar Nobar Pilpres AS 2020, Pasang TV Layar Lebar di Lapangan Basket Miliknya

Baca juga: UPDATE Hasil Pilpres AS 2020: Joe Biden Unggul Sementara, Peluang Trump Masih Ada

(Kiri) Donald Trump dari Partai Republik dan (Kanan) Joe Biden dari Partai Demokrat
(Kiri) Donald Trump dari Partai Republik dan (Kanan) Joe Biden dari Partai Demokrat (Kolase Tribunnews (Instagram @realdonaldtrump dan @joebiden))

Mengutip Al Jazeera, OSCE menyebut Pilpres AS atau perhitungan suara berjalan "kompetitif dan terkelola dengan baik", meski ada tantangan pandemi Covid-19.

Michael Georg Link, yang memimpin misi OSCE memberikan komentarnya dalam sebuah pernyataan.

"Tuduhan tak berdasar tentang kecurangan sistematis, terutama oleh presiden yang masih menjabat, termasuk pada malam pemilihan, merusak kepercayaan publik pada lembaga-lembaga demokrasi," kata Link.

Baca juga: 8 Fakta Pilpres AS Mirip Pilpres Indonesia, Pendukung yang Kalah Ngamuk hingga Tudingan Curang

Perolehan electoral votes Joe Biden dan Donald Trump
Perolehan electoral votes Joe Biden dan Donald Trump (USA Today)

 Klaim Salah Trump, Motif Politik Pasca Pemilu

Lebih lanjut, dalam laporan awal, OSCE memperingatkan pernyataan Trump selama kampanye "dianggap oleh banyak orang meningkatkan potensi kekerasan bermotif politik setelah pemilu".

"Pernyataan seperti itu oleh presiden petahana melemahkan kepercayaan publik pada lembaga negara," tambah laporan itu.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas