Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Vaksin AstraZeneca akan Diproduksi di Jepang

AstraZeneca, sebuah perusahaan farmasi besar, akan memproduksi vaksin Corona di Jepang.

Vaksin AstraZeneca akan Diproduksi di Jepang
Istimewa
Ilustrasi Astra Zeneca 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - AstraZeneca, sebuah perusahaan farmasi besar, telah mengajukan permohonan persetujuan ke Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang dan akan memproduksi vaksin Corona di Jepang.

"Raksasa farmasi Inggris AstraZeneca telah mengembangkan vaksin virus corona bekerja sama dengan Universitas Oxford dan mengajukan permohonan persetujuan ke Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan pada tanggal 5 Februari untuk digunakan di Jepang sekaligus akan diproduksi di Jepang pula nantinya," papar sumber Tribunnews.com, Minggu (21/2/2021).

Executive Officer Tomoo Tanaka yang bertanggung jawab atas vaksin di anak perusahaan AstraZeneca Jepang yang berbasis di Osaka, mengatakan jika vaksin untuk 60 juta orang yang memiliki kontrak pasokan dengan pemerintah Jepang disetujui, lebih dari 40 juta orang akan diberikan kepada produsen farmasi "JCR Pharmaceuticals" yang berkantor pusat di Kota Ashiya, Prefektur Hyogo.

Dia menunjukkan ide untuk memproduksi di pabrik dan segera memasoknya.

Vaksin jenis "vaksin mRNA", yang sudah mulai diinokulasi di Jepang, membutuhkan freezer suhu ultra rendah sekitar minus 75 derajat Celcius untuk penyimpanan jangka panjang.

Sedangkan vaksin AstraZeneca membutuhkan 2 hingga 8 derajat Celcius.

Baca juga: Hati-hati dengan Jasa Titipan, Sekelompok WNI Ditangkap Polisi Jepang karena Kedapatan Bawa Narkoba

Baca juga: Fenomena Kodokushi di Jepang, Lansia Hidup Sendirian dan Meninggal Tanpa Diketahui Orang Lain

Dengan kemampuan tersebut mengakibatkan peningkatan jumlah orang yang bisa divaksinasi.

"Dengan nilai suhu hanya antara minus 2-8 derajat Celcius, hal itu bisa diangkut dan disimpan di lemari es," tambah Tanaka.

Di sisi lain, menanggapi pandangan bahwa efek terbatas terhadap virus mutan yang dikonfirmasi di Afrika Selatan, Pejabat Eksekutif Tanaka mengatakan, "Sulit untuk mengevaluasi karena datanya belum tersedia."

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas