Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Anggaran Baru Akun Umum Tertinggi Disahkan Majelis Rendah Parlemen Jepang, 106,6 Triliun Yen

Anggaran baru akun umum untuk tahun anggaran baru mencakup langkah-langkah antisipasi corona, proyek-proyek untuk realisasi reformasi digital

Anggaran Baru Akun Umum Tertinggi Disahkan Majelis Rendah Parlemen Jepang, 106,6 Triliun Yen
Foto NHK
Suasana majelis rendah saat memutuskan anggaran di majelis rendah sore ini (2/3/2021). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Anggaran baru akun umum untuk tahun anggaran baru mencakup langkah-langkah antisipasi corona, proyek-proyek untuk realisasi reformasi digital dan masyarakat bebas karbon, dan anggaran untuk perawatan infertilitas, dan lainnya telah disahkan majelis rendah parlemen Jepang sebesar 106 triliun 609,7 miliar yen sore ini (2/3/2021).

"Jumlah anggaran terbesar yang pernah ada untuk akun umum," papar sumber Tribunnews.com Selasa (2/3/2021).

Anggaran  disahkan oleh mayoritas partai LDP (partai liberal demokratik) dan Komeito.

Setelah ini akan dibawa ke majelis tinggi dan diharapkan 1 April mendatang  sudah bisa diimplementasikan.

Takashi Fujiwara dari Partai Demokrat Liberal mengatakan, "Sama seperti pemerintah yang mati-matian menangani corona baru, pemerintah daerah juga bersusah payah. Dengan mengesahkan RUU anggaran kali ini, pernyataan niat akan sangat mendukung upaya setiap orang yang berjuang mati-matian di lapangan."

Di sisi lain, Norio Takeuchi dari Partai Demokrat Konstitusional mengatakan, "Meskipun konten yang paling dibutuhkan dari langkah-langkah melawan virus corona baru menjadi sangat tipis, anggaran yang ada untuk memotong bagian yang tidak perlu dan mendesak terus bertambah. Isinya sulit untuk dipahami . Itu tidak pernah bisa ditoleransi."

Sekitar 10 menit sebelum pemungutan suara dilakukan, semua anggota parlemen akhirnya memasuki tempat pertemuan dan menghadapi pemungutan suara. Selain itu, sebagai inisiatif baru, sebuah papan transparan dipasang di depan kursi "Proceedings  Section" di mana politisi membacakan mosi dalam agenda dengan suara lantang dan mendorong ketua untuk melanjutkan persidangan.

"Saya ingin menyelesaikan anggaran secepat mungkin," tekan  Perdana Menteri Yoshihide Suga.

Kemudian ingin menjelaskan dengan hati-hati di majelis tinggi parlemen nantinya dan menyelesaikan soal anggaran serta segera mengimplementasikan, tambah Suga.

"Saya akan bekerja untuk melindungi kehidupan dan mata pencaharian masyarakat. dan memulihkan ekonomi."

Sekretaris Jenderal Fukuyama dari Partai Demokrat Konstitusional (oposisi) mengatakan kepada wartawan, "Saya harus mengatakan bahwa sangat disesalkan bahwa hanya ada sedikit tindakan dukungan untuk bisnis dan kehidupan masyarakat. Terutama menjelang semester baru dan tahun fiskal baru. Saya memiliki rasa krisis yang mendukung tidak akan menjangkau rumah tangga orang tua tunggal yang sulit secara ekonomi,   dan saya ingin terus meminta pemerintah untuk segera merealisasikannya."

Sekretaris Jenderal partai  Restorasi Baba, "Saya belum menyentuh reformasi dan menghentikan reformasi. Meskipun pengendalian penyakit menular dan langkah-langkah ekonomi dievaluasi sampai batas tertentu, tidak disebutkan reformasi administrasi dan keuangan atau reformasi mutakhir. Karena itu meningkat , jika kami tidak menerapkan langkah-langkah pengurangan apa pun dengan kuat, utang nasional akan diteruskan ke generasi mendatang."

Ketua partai Komunis Shii mengatakan, "Anggaran dingin untuk mereka yang menderita karena tindakan yang tidak memadai. Anggaran pemerintah sangat tidak mencukupi untuk corona baru, yang merupakan anggaran dingin bagi banyak orang yang masih menderita. Selain itu, anggaran tersebut telah melewati majelis rendah. Kecurigaan tetap ada dan semakin dalam. Kecurigaan atas masalah hiburan Kementerian Dalam Negeri dan Komunikasi serta Kementerian Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan semuanya merupakan masalah serius dengan tanggung jawab politik Perdana Menteri Suga. Saya ingin terus melakukan penyelidikan menyeluruh," tekannya lagi.

Sementara itu Forum bisnis WNI di Jepang baru saja meluncurkan masih pre-open Belanja Online di TokoBBB.com yang akan dipakai berbelanja para WNI di Jepang . Info lengkap lewat email: bbb@jepang.com

Ikuti kami di
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas