Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Krisis Myanmar

Ledakan Bom Parsel di Myanmar: 5 Orang Tewas, Termasuk Anggota Parlemen yang Dikudeta

Ledakan berasal dari bom parsel di Myanmar menewaskan lima orang di antaranya anggota parlemen yang dikudeta dan tiga personil polisi.

Ledakan Bom Parsel di Myanmar: 5 Orang Tewas, Termasuk Anggota Parlemen yang Dikudeta
ist
Ilustrasi ledakan

TRIBUNNEWS.COM, YANGON - Ledakan berasal dari bom parsel di Myanmar menewaskan lima orang.

Seperti dilansir Reuters dari media lokal, Selasa (4/5/2021), anggota parlemen yang dikudeta dan tiga personil polisi yang telah bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil yang menentang pemerintahan militer termasuk korban tewas dalam ledakan tersebut.

Sejak pemerintahan terpilih yang dipimpin oleh penerima Nobel Aung San Suu Kyi digulingkan dalam kudeta pada 1 Februari, Myanmar telah terjadi peningkatan jumlah ledakan kecil di kompleks perumahan, dan kadang-kadang menargetkan kantor pemerintah atau fasilitas militer.

Baca juga: Kelompok Pemberontak Myanmar Klaim Tembak Jatuh Helikopter Militer

Ledakan terbaru berada di sebuah desa di Bago Barat sekitar pukul 5 sore pada hari Senin (4/5/2021) waktu setempat, demikian laporkan kantor berita Myanmar Now.

Tiga ledakan terjadi ketika setidaknya satu bom parsel meledak di sebuah rumah di desa tersebut.

Ledakan itu menewaskan seorang anggota parlemen daerah dari Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD)  besutan Suu Kyi, serta tiga petugas polisi dan seorang warga setempat.

“Seorang polisi lain yang terlibat dalam gerakan pembangkangan sipil juga terluka parah setelah lengannya terputus akibat ledakan tersebut,” kata penduduk itu seperti dikutip media lokal.

“Dia telah dirawat di rumah sakit dan menerima perawatan,” katanya.

Baca juga: Delapan Warga Sipil Tewas Saat Unjuk Rasa Myanmar Tentang Kudeta Militer

Media Khit Thit juga melaporkan ledakan itu, mengutip seorang pejabat NLD yang tidak disebutkan namanya di daerah itu.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan secara independen dan juru bicara militer tidak menjawab panggilan telepon yang meminta tanggapan terkait insiden tersebut.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Theresia Felisiani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas