Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

PBB Peringatkan Israel Okupasi Yerusalem Timur Bisa Jadi Kejahatan Perang

Prancis, Jerman, Italia, Spanyol, dan Inggris mendesak Israel untuk menghentikan pembangunan pemukiman di Tepi Barat yang diduduki.

PBB Peringatkan Israel Okupasi Yerusalem Timur Bisa Jadi Kejahatan Perang
HAZEM BADER / AFP
FILE - Seorang pekerja kota Palestina membuang sampah melewati pasukan keamanan Israel selama bentrokan dengan pemuda Palestina di pusat kota kota Hebron, Tepi Barat yang diduduki pada 25 April 2021, menyusul protes untuk mendukung demonstrasi Palestina di Yerusalem timur yang dicaplok Israel. Polisi Israel mengizinkan warga Palestina untuk mengakses kawasan pejalan kaki di sekitar Kota Tua Yerusalem yang dicaplok Israel, kata seorang wartawan AFP, dalam sebuah langkah yang tampaknya bertujuan untuk meredakan ketegangan setelah bentrokan berhari-hari. 

TRIBUNNEWS.COM, JENEWA - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendesak Israel membatalkan penggusuran paksa di Yerusalem Timur yang dicaplok Israel.

PBB memperingatkan tindakannya bisa menjadi kejahatan perang.

"Kami meminta Israel untuk segera membatalkan semua penggusuran paksa," kata juru bicara kantor hak asasi PBB Rupert Colville kepada wartawan di Jenewa.

"Kami ingin menekankan Yerusalem Timur tetap menjadi bagian dari wilayah Palestina yang diduduki, di mana hukum humaniter internasional berlaku," kata Colville.

"Kekuatan pendudukan ... tidak dapat menyita properti pribadi di wilayah pendudukan," imbuhnya.

Menurutnya, memindahkan penduduk sipil ke wilayah pendudukan adalah ilegal di bawah hukum internasional dan mungkin merupakan kejahatan perang.

Komentar Colville muncul setelah 15 warga Palestina ditangkap di Yerusalem Timur yang dicaplok Israel menyusul protes atas ancaman penggusuran terhadap empat keluarga Palestina.

Baca juga: Bentrokan Palestina-Israel di Masjid Al Aqsa, Ratusan Orang Terluka  

Penangkapan malam kedua berturut-turut di lingkungan Sheikh Jarrah dipicu sengketa tanah selama bertahun-tahun antara pengungsi Palestina dan pemukim Yahudi di distrik strategis dekat Kota Tua Yerusalem.

Ketegangan tinggi terkait kasus hukum yang telah berlangsung lama atas rumah empat keluarga Palestina di atas tanah yang diklaim oleh orang Yahudi, yang akan disidangkan ke Mahkamah Agung Senin nanti.

Colville menuntut Israel menghentikan tindakan yang selanjutnya berkontribusi pada lingkungan yang memaksa atau mengarah pada risiko pemindahan paksa.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Setya Krisna Sumarga
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas