Tribun

Pengunjung dan Staf Supermarket Lumpuhkan Pelaku Penikaman di Selandia Baru

Lima orang tewas sewaktu seorang pria mengamuk dan menikami pengunjung dan staf sebuah supermarket di Selandia Baru. Warga berhasil lumpuhkan pelaku

Editor: hasanah samhudi
Pengunjung dan Staf Supermarket Lumpuhkan Pelaku Penikaman di Selandia Baru
Daily Mail/PA
Pengangkatan jenazah seorang perempuan yang menjadi korban tewas aksi penikaman massal di London, Inggris, Rabu (3/8/2016). (Daily Mail/PA) 

TRIBUNNEWS.COM, DUNEDIN – Lima orang dilapokan tewas dalam aksi penikaman brutal di sebuah supermarket di Kota Dunedin, Selandia Baru, Senin (10/5) pukul 14.30 waktu setempat.

Pihak kepolisian menyatakan telah mengamankan seorang pria yang mengamuk dan melakukan penikaman itu.

Serangan terjadi di Supermarket Countdown di pusat kota Dunedin, sebuah pulau di selatan Selandia Baru.

Media local mengutip seorang saksi mata yang mengatakan bahwa seorang pria membawa dua pisau telah menikam staf supermarket, serta para pengunjung yang mencoba menghentikannya dan menangkapnya.

Mereka melihat keributan sewaktu orang-orang ketakutan, berteriak dan berlarian menuju pintu keluar toko.

Baca juga: Pelaku Penikaman Penjaga Konsulat Perancis di Jeddah Arab Saudi Ditangkap

Otoritas kesehatan mengatakan tiga orang terluka dan telah dirawat di perawatan intensif, dengan satu dirawat di bangsal umum dan yang lainnya dipulangkan.

Insiden penikaman sangat jarang terjadi di Selandia Baru, yang merupakan negara teraman kedua di dunia.

Sebelumnya pada Maret 2019, seorang pria kulit putih membunuh 51 jemaah Muslim.

Pihak supermarket mengatakan sejumlah  stafnya terkejut dan trauma oleh serangan itu.

"Prioritas kami saat ini adalah anggota staf kami yang cedera setelah peristiwa yang sangat traumatis ini. Kami sangat sedih karena pelanggan yang mencoba membantu anggota staf kami juga terluka," katanya.

Baca juga: Penembakan di New York Times Square, Bocah 4 Tahun dan Dua Warga Lainnya Terluka

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas