Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino Meninggal Dunia Akibat Komplikasi Paru-Paru

Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino III meninggal dunia Kamis (24/6) karena komplikasi paru-paru

Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino Meninggal Dunia Akibat Komplikasi Paru-Paru
The Guardian/EPA/Francis R. Malasig
Presiden baru Filipina Rodrigo Duterte (kiri) dan mantan Presiden Filipina Benigno Aquino (kanan) dalam upacara pelantikan di Istana Kepresidenan Malacanang, Filipina, Kamis (30/6/2016). (The Guardian/EPA/Francis R. Malasig) 

TRIBUNNEWS.COM, MANILA - Mantan Presiden Filipina Benigno Aquino III meninggal dunia pada Kamis (24/6) dini hari dalam usia 61 tahun.

Putra  dari ikon demokrasi dan mantan presiden Corazon Aquino ini menjabat sebagai presiden dari 2010 hingga 2016.

Pemerintahannya dianggap sebagai periode kemakmuran yang panjang bagi Filipina, namun juga ditandai dengan kebijakan-kebijakan politik  yang harus dibayar mahal olehnya.

Presiden Senat Vicente Sotto mengomentari kematian Aquino. "Tidak peduli apa sisi politik Anda, ketika mantan presiden meninggal, negara berduka," katanya, Kamis (24/6).

Sejauh ini pihak keluarga Benigno Aquino III belum mengkonfirmasi kematiannya. Namun berbagai organisasi berita, mengutip sumber yang dekat dengan keluarga Aquino, dan grup politiknya telah melaporkan bahwa Aquino meninggal karena komplikasi penyakit paru-paru yang berkepanjangan.

Baca juga: Presiden Filipina Rodrigo Duterte Ancam yang Menolak Vaksinasi Covid-19 dengan Hukuman Penjara

Baca juga: Filipina Selidiki Penjualan Ilegal Vaksin Covid-19 via Media Sosial

Hakim Agung Mahkamah Agung Marvic Leonen menyebutkan kematian Aquino di sebuah posting Twitter.

"Saya melihatnya orang yang bermartabat dan berintegritas,  Saya mengenalnya sebagai pria yang baik, didorong oleh hasratnya untuk melayani rakyat kita, orangnya rajindan dengan rasa ingin tahu yang besar dan penuh rasa ingin tahu tentang pengetahuan baru dan dunia pada umumnya. Dia akan dirindukan," kata Leonen, seperti dilansir dari The Straits Times.

Mundur 2016

Benigno Aquino mengundurkan diri sebagai presiden Filipina pada 30 Juni 2016.

Selama enam tahun kepemimpinannya, ia sangat dihormati di luar negeri, namun mendapat kritikan di dalam negeri.

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas