Tribun

WHO Beri Sertifikasi Bebas Malaria Kepada China Setelah 70 Tahun Berjuang Hadapi Wabah

WHO menyebut sertifikasi bebas malaria untuk China adalah 'prestasi besar' karena ada 30 juta kasus malaria setiap tahunnya sejak 1940-an.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
zoom-in WHO Beri Sertifikasi Bebas Malaria Kepada China Setelah 70 Tahun Berjuang Hadapi Wabah
Health Policy Watch
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Selasa (29/6/2021) kemarin memberikan starus 'bebas Malaria', setelah 70 tahun berjuang menghadapi wabah berbahaya tersebut 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitru Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, BRUSSELS - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Selasa (29/6/2021) kemarin memberikan starus 'bebas Malaria', setelah 70 tahun berjuang menghadapi penyakit yang melumpuhkan itu.

Dalam pernyataan resminya, WHO menyebut sertifikasi bebas malaria untuk China adalah 'prestasi besar' bagi negara yang melaporkan 30 juta kasus malaria setiap tahunnya sejak 1940-an.

Situs Sputnik News, Rabu (30/6/2021) melansir, Direktur Jenderal (Dirjen) WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus pun mengucapkan selamat kepada negara yang terletak di kawasan Asia Timur itu.

"Hari ini kami mengucapkan selamat kepada rakyat China yang telah membersihkan negara itu dari Malaria. Keberhasilan mereka diperoleh dengan susah payah, dengan pengumuman ini, China bergabung dengan banyak negara yang telah membuktikan kepada dunia bahwa masa depan bebas malaria adalah tujuan yang harus dicapai," kata Tedros.

Baca juga: Sama-sama Disebabkan oleh Nyamuk, Kenali Perbedaan Penyakit Malaria dan DBD

Untuk menerima status bebas malaria, suatu negara harus mencapai nol kasus penyakit tersebut selama tiga tahun berturut-turut dan kemudian mengajukan sertifikasi.

Baca juga: Hari Malaria: Menkes Sebut Malaria Serupa dengan Covid-19, Berikut Kesamaannya

China adalah wilayah ke-40 yang diberikan sertifikasi setelah pemberitahuan serupa juga diterima oleh El Salvador pada 2021, serta Aljazair, Argentina, Uzbekistan dan Paraguay pada 2018.

Baca juga: DKI Jakarta, Jawa Timur dan Bali Dinyatakan Sukses Eliminasi Kasus Malaria 100 Persen

Di Wilayah Pasifik Barat WHO, China adalah negara pertama yang dinyatakan bebas malaria selama lebih dari tiga dekade.

Sebelumnya, pada 1980-an, negara seperti Australia, Singapura, dan Brunei Darussalam telah dianugerahi status tersebut.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas