Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

China Vs Amerika

Presiden AS Joe Biden Siap Tampung Sementara Warga Hong Kong di AS, China Langsung Menanggapi

Presiden AS Joe Biden siap menampung warga Hong Kong di AS selama 18 bulan sehubungan kebijakan China terhadap Hong Kong belakangan ini

Presiden AS Joe Biden Siap Tampung Sementara Warga Hong Kong di AS, China Langsung Menanggapi
AFP
Warga Hong Kong berjalan kaki di kawasan Distrik Wanchai Hong Kong pada Jumat, 6 Agustus 2021. Amerika Serikat menyatakan siap menjadi tempat berlindung sementara bagi warga Hong Kong di AS. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Presiden AS Joe Biden pada Kamis (5/8/2021) menawarkan tempat berlindung (safe haven) sementara kepada warga Hong Kong di Amerika Serikat.

Tawaran ini memungkinkan ribuan orang memperpanjang masa tinggal mereka di negara itu menyusul tindakan keras Beijing terhadap demokrasi di wilayah China.

Biden mengarahkan Departemen Keamanan Dalam Negeri untuk menerapkan "penangguhan pemindahan" hingga 18 bulan bagi penduduk Hong Kong yang saat ini berada di Amerika Serikat, dengan alasan kebijakan luar negeri yang memaksa.

“Selama setahun terakhir, RRC telah melanjutkan serangannya terhadap otonomi Hong Kong, merusak proses dan institusi demokrasi yang tersisa, memberlakukan batasan pada kebebasan akademik, dan menindak kebebasan pers,” kata Biden dalam memo itu.

Dia mengatakan, menawarkan tempat berlindung yang aman bagi penduduk Hong Kong adalah melanjutkan kepentingan Amerika Serikat di kawasan itu.

Baca juga: Presiden Xi Jinping: China Akan Sediakan 2 Miliar Dosis Vaksin Covid-19 Untuk Dunia

Baca juga: Hong Kong Larang Penerbangan dari Inggris untuk Cegah Penyebaran Covid-19 Varian Delta

“Amerika Serikat tidak akan goyah dalam mendukung orang-orang di Hong Kong,” katanya.

Dilansir dari Channel News Asia, seorang pejabat senior pemerintahan mengatakan, belum diketahui dengan pasti berapa banyak orang yang terdampak dari kebijakan AS ini.

Tetapi sebagian besar penduduk Hong Kong yang saat ini berada di Amerika Serikat diharapkan memenuhi syarat, katanya.

Dalam sebuah pernyataan, Gedung Putih mengatakan bahwa langkah itu menjelaskan bahwa Amerika Serikat tidak akan tinggal diam ketika RRC melanggar janjinya kepada Hong Kong dan kepada masyarakat internasional.

“Mereka yang memenuhi syarat juga dapat mencari izin kerja,” kata Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas.

Baca juga: Menolak Jadi Pion Perang Geopolitik AS-China, Negara Kecil Ini Cabut Proyek yang Didanai Beijing

Baca juga: Hukum Polisi Maritim China Tidak Diakui Internasional, Jepang pun Resah

Halaman
12
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas