Tribun

Konflik di Afghanistan

AS Minta Taliban Tidak Serang Kedubesnya di Afghanistan, Kirim 3.000 Tentara untuk Evakuasi

Amerika Serikat meminta jaminan Taliban untuk tidak menyerang Kedubesnya di Afghanistan, dan mengirimkan 3.000 tentara untuk evakuasi staf

Editor: hasanah samhudi
zoom-in AS Minta Taliban Tidak Serang Kedubesnya di Afghanistan, Kirim 3.000 Tentara untuk Evakuasi
AFP
FOTO DOKUMENTASI: Bendera Amerika berkibar pada upacara pembukaan Kedutaan AS di Kabul, ibukota Afghanistan Kabul pada 17 Desember 2001. AS minta jaminan Taliban agar tidak menyerang Kedubesnya. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON -  Para perunding AS berusaha mendapatkan jaminan dari Taliban bahwa mereka tidak akan menyerang Kedutaan Besar AS di Kabul, jika kelompok ekstremis itu mengambil alih pemerintah negara itu dan ingin menerima bantuan asing.

Dilansir dari The Straits Times, sejumlah pejabat AS mengatakan, upaya mencari jaminan itu dipimpin Zalmay Khalilad, Kepala Utusan AS untuk perundingan damai Taliban-pemerintah Afghanistan di Doha, Qatar.

Departemen Luar Negeri AS Kamis (12/8/2021) mengumumkan akan menarik pulang 1.400 orang Amerika yang ditempatkan di Kedubes.

Kedubes AS di Afghanistan juga mendesak warganya yang tidak bekerja untuk pemerintah AS agar segera keluar dari Afghanistan menggunakan penerbangan komersial.

Gerak maju Taliban yang menguasai sekitar 11 provinsi membuat kedutaan besar di Kabul ditutup dan siaga penuh.

Baca juga: Taliban Rebut Kota Kandahar, Pejabat Melarikan Diri ke Bandara

Baca juga: Situasi Afghanistan Memburuk, Negara Asing Ramai-ramai Kirim Pasukan Untuk Evakuasi Kedubes

Lima pejabat dan mantan pejabat menggambarkan suasana di dalam kedutaan sebagai semakin tegang dan khawatir.

3.000 Tentara

Situasi di Afghanistan semakin memburuk, dengan Taliban makin menguasai belasan ibu kota. Pemerintah Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada mengirimkan pasukan untuk mengevakuasi warganya.

Presiden AS Joe Biden Kamis (12/8/2021) memerintahkan pengerahan 3.000 pasukan untuk membantu  evakuasi Kedutaan Besar AS di Kabul.

"Menteri percaya keselamatan dan keamanan rakyat kami, bukan hanya pasukan Amerika, tetapi sekutu dan mitra kami serta rekan-rekan Departemen Luar Negeri kami menjadi perhatian utama," kata Sekretaris pers Departemen Pertahanan John Kirby, seperti dilansir dari UPI.

Dikatakannya, tiga batalyon infanteri dari angkatan darat dan mariner. Pasukan akan tiba di Bandara Internasional Hamid Karzai dalam waktu 24 jam hingga 48 jam.

Baca juga: Pemerintah Afghanistan Tawari Taliban Pembagian Kekuasaan Asal Akhiri Perang

Baca juga: Amerika Serikat Desak Warganya Segera Tinggalkan Afghanistan, Gunakan Penerbangan Komersial

Keputusan itu muncul ketika pejuang Taliban di Afghanistan membuat kemajuan yang lebih besar  di saat-saat akhir pasukan AS keluar Afghanistan.

Setelah AS memutuskan mengirim pasukan kembali ke Afghanistan, Inggris dan Kanada dilaporkan melakukan hal serupa pada hari yang sama.

Inggris dan Kanada

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas