Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Virus Corona

Israel Siap-siap Gunakan Dosis Keempat Vaksin Covid-19

Israel telah memulai pemberian dosis penguat (booster) untuk warganya sejak awal Agustus lalu.

Israel Siap-siap Gunakan Dosis Keempat Vaksin Covid-19
Bloomberg/Kobi Wolf
Tenaga kesehatan menyiapkan dosis vaksin Covid-19 buatan Pfizer-BionTech untuk warga di pusat layanan medis Ichilov di Tel Aviv, Israel. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, TEL AVIV - Israel saat ini sedang menyiapkan pasokan vaksin virus corona (Covid-19) yang cukup saat diperlukan untuk suntikan dosis putaran keempat.

"Kami tidak tahu kapan itu akan terjadi, saya sangat berharap tidak dalam enam bulan ini dan dosis ketiga akan bertahan lebih lama," kata Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Israel Nachman Ash, hari Minggu kemarin.

Dikutip dari Bloomberg, Senin (13/9/2021), Israel telah memulai pemberian dosis penguat (booster) untuk warganya sejak awal Agustus lalu.

Sejauh ini negara itu telah melakukan vaksinasi booster terhadap sekitar 2,8 juta orang dengan pemberian dosis ketiga.

Ash menyatakan, efek dari suntikan awal telah melemah pada lima bulan setelah pemberian vaksinasi, sehingga dosis booster ini sangat diperlukan.

Baca juga: Australia Beli Tambahan 1 Juta Dosis Vaksin Moderna dari Uni Eropa

Perlu diketahui, sekitar 6 juta dari 9,4 juta populasi negara itu telah mendapatkan satu dosis, sedangkan sekitar 5,5 juta memperoleh vaksinasi secara penuh yakni dua dosis.

Baca juga: Sempat Tegang Gara-gara LCS, China Janjikan 3 Juta Dosis Vaksin untuk Vietnam

Israel yang pernah menjadi negara terdepan dalam perlombaan global untuk bangkit dari Covid-19, telah menjadi salah satu titik panas pandemi terbesar di dunia pada awal September ini.

Baca juga: Sikapi Lonjakan Kasus Covid-19, Selandia Baru Beli 500.000 Dosis Vaksin Pfizer dari Denmark

Menurut data dari Universitas Johns Hopkins, negara itu memiliki tingkat infeksi per kapita tertinggi dalam sepekan hingga 4 September lalu. 

Ash pekan lalu menyatakan, lonjakan kasus tampaknya telah dapat dikendalikan dan kemungkinan dikaitkan dengan adanya dosis booster.

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas