Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Konflik di Afghanistan

Intelijen Awasi Ancaman Al-Qaeda Terhadap AS Setelah Taliban Kuasai Afghanistan

Pejabat tinggi keamanan AS khawatir ancaman Al Qaeda dari Afghanistan setelah Taliban menguasai negara itu

Intelijen Awasi Ancaman Al-Qaeda Terhadap AS Setelah Taliban Kuasai Afghanistan
AFP
Warga berkabung di Tugu Peringatan 9/11 pada peringatan 20 tahun serangan 11 September di Manhattan, New York pada 11 September 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Pejabat tinggi keamanan Amerika Serikat khawatir akan potensi ancaman Al Qaeda terhadap AS  setelah pasukan AS ditarik dari Afghanistan.

Direktur Pusat Kontraterorisme Nasional AS (USNCC), Christine Abizaid, mengatakan kepada Komite Senat bahwa badan intelijen AS sedang mengevaluasi kembali ancaman yang berkembang pesat dari kelompok-kelompok pejuang di Afghanistan.

“Afghanistan adalah lingkungan yang sangat dinamis saat ini,” kata Abizaid kepada Komite Keamanan Dalam Negeri Senat, Selasa (21/9/2021), seperti dilansir dari Al Jazeera.

USNCC, yang dibentuk Kongres pada tahun-tahun setelah serangan al-Qaeda 11 September, bertanggung jawab untuk mengumpulkan informasi dari semua agen mata-mata AS tentang potensi ancaman terhadap AS dari Al Qaeda dan kelompok-kelompok seperti Negara Islam di Provinsi Khorasan, ISKP ( ISIS-K).

“Kita  harus memantau dan menilai apakah itu akan terjadi lebih cepat daripada yang kita perkirakan sebelumnya,” ujar Abizaid kepada para senator.

Baca juga: Rumornya Sudah Meninggal, Pemimpin Al-Qaeda Muncul dalam Video Peringatan 20 Tahun Serangan 9/11

Baca juga: Kemlu: RI Perlu Pahami Hubungan Taliban dengan ISIS dan Al-Qaeda Sebelum Ambil Sikap

Sebelum penarikan militer AS, CIA dan Badan Intelijen Pertahanan sebelumnya telah memperingatkan para pembuat kebijakan AS bahwa al-Qaeda akan dapat menyusun kembali kekuatan di Afghanistan dalam waktu satu sampai tiga tahun.

“Ancaman dari Afghanistan adalah prioritas utama kami dalam kaitannya dengan lanskap dinamis yang mungkin ada,” kata Abizaid.

Ia menambahkan, Al-Qaeda dan ISKP telah diturunkan menjadi ancaman regional utama selama pendudukan AS di Afghanistan.

Tetapi setelah penarikan AS bulan lalu, kata Abizaid, intelijen AS mengawasi dan mengevaluasi kemungkinan ancaman regional bangkit kembali dan terfokus ke eksternal dan ke AS.

“Kelompok ISIL (ISIS) dan afiliasinya terus mempertahankan kepentingan strategis dalam melakukan serangan di Barat,” kata Abizaid.

Baca juga: Afghanistan: Mengapa penarikan pasukan Barat memicu kekhawatiran kembalinya al-Qaeda?

Baca juga: Kemlu: RI Perlu Pahami Hubungan Taliban dengan ISIS dan Al-Qaeda Sebelum Ambil Sikap

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas