Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Korea Utara Menembakkan Proyektil Tak Dikenal ke Laut Jepang, Diduga Rudal Balistik

Korea Selatan mengatakan Korea Utara telah menembakkan proyektil tak dikenal, yang diduga rudal balistik, dan jatuh ke Laut Jepang, Selasa (28/9/2021)

Korea Utara Menembakkan Proyektil Tak Dikenal ke Laut Jepang, Diduga Rudal Balistik
AFP
Orang-orang menonton siaran berita televisi yang menunjukkan rekaman file uji coba rudal Korea Utara, di stasiun kereta api di Seoul pada Selasa (28/9/2021), setelah Korea Utara menembakkan 'proyektil tak dikenal' ke laut lepas pantai timurnya menurut militer Korea Selatan. 

TRIBUNNEWS.COM, SEOUL – Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan Korea Utara yang bersenjata nuklir menembakkan 'proyektil tak dikenal' ke laut lepas pantai timurnya, Selasa (28/9/2021) pagi.

Pihak militer Korea Selatan menambahkan bahwa seorang Juru Bicara Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan kepada AFP dengan syarat anonim bahwa proyektil itu tampaknya rudal balistik, yang dilarang di bawah sanksi PBB.

Proyektil tersebut mendarat di Laut Jepang, yang juga dikenal sebagai Laut Timur.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan mereka sedang memantau insiden tersebut bersama dengan para pejabat AS.

Tidak ada rincian lebih lanjut yang segera tersedia dari Kepala Staf Gabungan Selatan.

Baca juga: Korea Utara Uji Coba Rudal Balistik Yang Diluncurkan dari Kereta Api

Baca juga: Korea Utara Ledek Rudal Balistik Korea Selatan, Dinilai Kikuk dan Belum Sempurna

Awal bulan ini, Korea Utara meluncurkan apa yang dikatakan sebagai rudal jelajah baru, dan juga menembakkan rudal balistik di perairan yang sama.

Peluncuran Selasa ini dilakukan beberapa hari setelah Korea Utara menyatakan kesediaannya untuk terlibat dalam pembicaraan dengan Korea Selatan.

Tapi Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, mengatakan bahwa upaya pembicaraan sangat memerlukan ketidakberpihakan dan saling menghormati

Dia mengecam kritikan Amerika Serikat dan Korea Selatan terhadap perkembangan militer Korea Utara sebagai "standar ganda", sementara sekutu membangun kapasitas militernya sendiri.

Dalam beberapa hari terakhir, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, yang hanya tinggal beberapa bulan lagi menjabat, menegaskan kembali seruannya di Majelis Umum PBB tentang deklarasi resmi untuk mengakhiri Perang Korea.

Baca juga: Kecam Aliansi Indo-Pasifik AS, Korut Akan Balas Jika Berdampak Pada Keamanannya

Baca juga: Latihan Militer Gabungan Amerika Serikat dan Korea Selatan Dikecam Korut

Halaman
12
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas