Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Dua Pakar Militer AS Ini Ulas Lompatan Teknologi Militer Cina Berbasis AI

Imajinasi Star Wars menurut para analisis ini akan “menjadi kenyataan” menggunakan teknologi berbasis kecerdasan buatan.

Dua Pakar Militer AS Ini Ulas Lompatan Teknologi Militer Cina Berbasis AI
defensnews/AFP
Parade militer China. China menempatkan 10.000 pasukannya di perbatasan India. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Keunggulan Cina dalam penguasaan teknologi Artificial Intelliegence atau kecerdasan buatan, sudah dibaca para analis militer AS.

Dua ahli militer AS, Ben Noon dari American Enterprise Institute dan Dr Chris Bassler dari Pusat Penilaian Strategis dan Anggaran menulis analisis mereka di situs defenceone.com pertengahan September 2021.

Keduanya menyebut para ahli strategi Tiongkok sudah memiliki keyakinan, kecerdasan buatan akan membuat lompatan militer di masa depan.

Karena itu, militer AS harus mempersiapkan diri untuk lingkungan perang di mana Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) mewujudkan visinya tentang "inteligenisasi."

Baca juga: Pengakuan Eks Ahli Pentagon, Cina Sudah Ungguli AS di Perang Artificial Intelligence

Baca juga: Ini Sosok Nic Challian, Eks Pakar Pentagon yang Ungkap Cina Menangkan Perang Teknologi AI

Imajinasi Star Wars menurut para analisis ini akan “menjadi kenyataan” menggunakan teknologi berbasis kecerdasan buatan.

PLA menurut keduanya telah menginternalisasi pelajaran tentang “mekanisasi” dan “perang platform-sentris” dari Perang Dunia Kedua.

Juga mendalami “informasiisasi” dan operasi jaringan dari operasi AS dalam Perang Teluk 1991.

Sementara era perang sebelumnya menghidupkan "mekanisasi" di "ruang fisik" dan "informasiisasi" di "ruang informasi".

Para ahli teori PLA berpendapat kecerdasan akan berpusat pada "ruang kognitif" yang mengutamakan pemikiran kompleks dan pengambilan keputusan yang efektif.

Di medan perang teknologi AI canggih memungkinkan keputusan yang lebih baik. Pihak yang mampu mengintegrasikan kreativitas manusia dan robot akan memegang keunggulan penting.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas