Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Kim Jong Un: Peningkatan Senjata AS dan Korea Selatan Ancam Perdamaian di Semenanjung Korea

Pemimpin Korea Utara KIm Jong Un menilai peningkatan persenjataan Amerika Serikat dan Korea Selatan telah mengancam perdamaian di Semenanjung Korea

Kim Jong Un: Peningkatan Senjata AS dan Korea Selatan Ancam Perdamaian di Semenanjung Korea
STR / KCNA MELALUI KNS / AFP
Gambar yang dirilis kantor berita resmi Korea Utara KCNA pada Senin (11/10/2021) menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memberikan pidato untuk menandai ulang tahun ke-76 Partai Buruh Korea di Pyongyang pada Minggu (10/10/2021). Kim mengingatkan pejabat untuk tidak minta diistimewakan 

TRIBUNNEWS.COM - Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan pengembangan senjata negaranya diperlukan dalam menghadapi kebijakan bermusuhan dari Amerika Serikat dan peningkatan persenjataan militer di Korea Selatan yang menimbulkan ketidakstabilan di semenanjung.

Kantor berita resmi Korea Utara (KCNA) Selasa (12/10/2021) mengutip Kim yang menyebutkan bahwa Pyongyang hanya meningkatkan militernya untuk membela diri dan tidak untuk memulai perang.

"Amerika Serikat telah sering mengisyaratkan bahwa mereka tidak memusuhi negara kita, tetapi tidak ada petunjuk perilaku bagi kita untuk mempercayainya,” ujar Kim, yang berpidato pada Pameran Pengembangan Pertahanan, seperti dilansir dari Al Jazeera.

“Kita harus kuat demi anak cucu kita. Pertamanya, kita harus kuat dulu. Ancaman militer yang dihadapi negara kita berbeda dari apa yang kita lihat 10, lima atau tiga tahun lalu,” kata Kim.

Ia menambahkan bahwa ketegangan di Semenanjung Korea tidak akan mudah diselesaikan gara-gara AS.

Baca juga: Latihan Militer Gabungan Amerika Serikat dan Korea Selatan Dikecam Korut

Baca juga: Ujicoba Rudal Korut Siagakan Korsel dan Jepang

Yang Uk, seorang ahli dalam studi strategis militer di Universitas Hannam di Seoul, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pesan Kim tentang dugaan permusuhan AS tidak berarti apa-apa jika tidak konstan.

Kim membuat pernyataan itu saat berdiri di depan sejumlah persenjataan, termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-16, yang foto-fotonya ditayangkan di surat kabar partai berkuasa Rodong Sinmun.

Hwasong-16 adalah ICBM terbesar Korea Utara dan diresmikan pada parade militer pada Oktober 2020, tetapi belum diuji coba.

“Kami tidak membahas perang dengan siapa pun, melainkan untuk mencegah perang itu sendiri dan secara harfiah meningkatkan pencegahan perang untuk perlindungan kedaulatan nasional,” katanya.

Kedua Korea terlibat dalam perlombaan senjata yang semakin meningkat.

Baca juga: Korea Utara Akui Uji Coba Rudal Hipersonik Hwasong-8. Kim Jong Un Tidak Menyaksikan

Baca juga: Korea Utara Kembali Luncurkan Rudal: Kami Hanya Membangun Pertahanan Nasional untuk Membela Diri

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas