Tribun

AS Mengecam Rencana Israel Perluas Pemukiman di Wilayah Palestina yang Diduduki di Tepi Barat

Amerika Serikat mengecam rencana Israel perluas pemukiman di Wilayah Palestina yang diduduki di Tepi Barat, menilainya akan merusak rencana dua negara

Editor: hasanah samhudi
AS Mengecam Rencana Israel Perluas Pemukiman di Wilayah Palestina yang Diduduki di Tepi Barat
AFP
Foto ini diambil pada 13 Oktober 2021, menunjukkan konstruksi di pemukiman Israel Rahalim, yang terletak di dekat desa Yatma, selatan Nablus di Tepi Barat yang diduduki. Amerika Serikat pada 26 Oktober 2021 mengecam keputusan Israel untuk membangun permukiman di Tepi Barat, dengan mengatakan akan "sangat menentang" ekspansi semacam itu di tanah Palestina yang diduduki.

TRIBUNNEWS.COM – Amerika Serikat mengecam Israel yang berencana memperluas pemukiman di Tepi Barat.

Departemen Luar Negeri AS memperingatkan Israel bahwa rencananya itu akan merusak usaha mencapai penyelesaian dua negara, Israel dan Palestina.

"Kami sangat menentang perluasan pemukiman, yang sama sekali tidak konsisten dengan upaya untuk menurunkan ketegangan dan untuk memastikan perdamaian," kata Juru Bicara Kemenlu AS, Ned Price kepada wartawan dalam briefing harian.

Komentar keras Price dikeluarkan setelah Israel akhir pekan lalu mengumumkan bahwa 1.300 rumah pemukiman baru akan dibangun di Tepi Barat yang diduduki, selain dari 3.000 rumah yang lagi dibahas.

“Kami sangat prihatin dengan rencana pemerintah Israel untuk meningkatkan ribuan unit pemukiman besok, Rabu, yang sebagian besar ada di Tepi Barat,” kata Price, seperti dilansir dari Al Arabiya.

Baca juga: Ayatollah Khamenei Desak Dunia Arab Batalkan Normalisasi Dengan Israel

Baca juga: Warga Palestina Marah, Yahudi Israel Diizinkan Beribadah di Masjid Al-Aqsa

Ia menambahkan, rencana untuk melegalkan pos-pos pembangunan yang tidak dapat diterima.

Pemerintahan Biden jauh lebih aktif daripada pemerintahan Trump dalam mengutuk aktivitas dan pemukiman ilegal Israel.

Tetapi pada hari Selasa, Price tidak sampai mengatakan bahwa hubungan bilateral dengan Israel akan rusak jika pemerintah Israel mendorong langkah tersebut.

Pada hari Senin (25/10/2021), PBB juga menyatakan keprihatinan tentang pengumuman Israel. PBB menyebut semua pemukiman ilegal menurut hukum internasional.

Israel merebut Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, dalam perang tahun 1967.

Baca juga: Menlu Blinken: Amerika Serikat Akan Buka Kembali Misi Palestinanya di Yerusalem

Baca juga: Israel Melakukan Penangkapan Massal Warga Palestina Setelah Narapidana Kabur dari Penjara

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas