Tribun

4 Topik Inti Pertemuan Virtual Joe Biden dan Xi Jinping: Membahas Taiwan, HAM, hingga Perdagangan

Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Joe Biden mengadakan pertemuan virtual yang bertujuan untuk menstabilkan hubungan antara dua negara.

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Wahyu Gilang Putranto
4 Topik Inti Pertemuan Virtual Joe Biden dan Xi Jinping: Membahas Taiwan, HAM, hingga Perdagangan
MANDEL NGAN / AFP
Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Presiden China Xi Jinping dalam pertemuan puncak virtual dari Ruang Roosevelt Gedung Putih di Washington, DC, 15 November 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Joe Biden mengadakan pertemuan virtual pada hari Senin (15/11/2021), yang bertujuan untuk menstabilkan hubungan antara dua negara.

Setelah bertukar salam dengan ramah, kedua pemimpin itu kemudian membahas sejumlah isu.

Beijing menggambarkan diskusi itu "terus terang dan konstruktif".

Diskusi berlangsung selama tiga jam dengan tujuan yang lebih luas untuk menghindari konflik antara dua ekonomi teratas dunia itu.

Mengutip AFP, berikut adalah empat masalah utama yang dibahas maupun yang tidak dibahas.

1. Taiwan

Topik "diskusi yang diperpanjang", menurut pejabat AS, adalah Taiwan, wilayah demokrasi dengan pemerintahan sendiri.

Biden mengatakan AS sangat menentang upaya sepihak untuk mengubah status quo atau merusak perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, merujuk pada peningkatan kekuatan militer dan ancaman verbal China.

Kombinasi gambar file ini menunjukkan Presiden AS Joe Biden (kiri) berbicara di Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower di Washington, DC pada 2 Juni 2021; dan Presiden China Xi Jinping berbicara setibanya di bandara internasional Makau pada 18 Desember 2019.
Kombinasi gambar file ini menunjukkan Presiden AS Joe Biden (kiri) berbicara di Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower di Washington, DC pada 2 Juni 2021; dan Presiden China Xi Jinping berbicara setibanya di bandara internasional Makau pada 18 Desember 2019. (MANDEL NGAN, Anthony WALLACE / AFP)

Gedung Putih juga menegaskan kembali kebijakan lama AS yang tidak mengakui kemerdekaan Taiwan tetapi mendukung pertahanan pulau itu.

Namun, Xi mencela upaya Taiwan untuk meningkatkan dukungan di antara politisi AS dan membandingkan "mendorong kemerdekaan" dengan "bermain dengan api".

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas