Tribun

Penanganan Covid

Pfizer Setuju Pil Covid-19 Versi Generik Diproduksi di 95 Negara

Perusahaan farmasi Pfizer setuju pil Covid-19 dalam bentuk obat generik diproduksi di 95 negara berpenghasilan rendah dan menengah

Editor: hasanah samhudi
Pfizer Setuju Pil Covid-19 Versi Generik Diproduksi di 95 Negara
courtesy Pfizer/AFP
Foto yang dirilis Pfizer pada Selasa (16/11/2021) menunjukkan produksi pil di laboratorium mereka di Jerman 

TRIBUNNEWS.COM – Perusahaan farmasi Pfizer menandatangani kesepakatan yang memungkinkan produksi dan pasokan obat anti-virus Covid-19 eksperimental di puluhan negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Perjanjian antara perusahaan AS ini dan kelompok kesehatan masyarakat internasional yang didukung PBB Medical Patent Pool (MPP) akan memungkinkan produsen memproduksi dan memasok obat generik Pfizer ini di 95 negara tanpa ancaman pelanggaran paten.

Sebagian besar negara yang termasuk dalam kesepakatan itu berada di Afrika dan Asia, mencakup sekitar 53 persen populasi dunia.

“Pfizer tetap berkomitmen untuk menghadirkan terobosan ilmiah untuk membantu mengakhiri pandemi ini bagi semua orang,” kata Kepala Eksekutif Pfizer, Albert Bourla, Selasa (16/11/2021), seperti dilansir dari Al Jazeera.

“Kami percaya perawatan antivirus oral dapat memainkan peran penting dalam mengurangi keparahan infeksi Covid-19, mengurangi beban pada sistem perawatan kesehatan kami dan menyelamatkan nyawa,” katanya.

Baca juga: Pfizer, BioNTech dan Moderna Raup Pendapatan 1.000 Dolar AS Per Detik dari Jualan Vaksin Covid-19

Baca juga: Merck Tandatangani Pakta untuk Perluas Produksi Molnupiravir Versi Generik

Pada hari yang sama, Pfizer meminta regulator di Amerika Serikat untuk memberikan otorisasi penggunaan darurat pilnya.

Perusahaan itu mengatakan uji coba tahap akhir menunjukkan pil itu mengurangi kemungkinan rawat inap atau kematian bagi orang dewasa yang berisiko penyakit parah hingga 89 persen.

Disebutkan, uji coba mengevaluasi data dari 1.219 kasus positif di seluruh Amerika Utara dan Selatan, Eropa, Afrika, dan Asia.

Obat tersebut terbukti paling efektif jika diminum pada tahap awal infeksi dan diberikan dalam kombinasi dengan antivirus yang lebih dulu ada yang disebut ritonavir.

Bourla mengatakan kepada kantor berita Reuters pada awal November bahwa untuk negara-negara berpenghasilan rendah, perusahaan sedang mempertimbangkan beberapa opsi penetapan harga, dengan tujuan tidak ada hambatan bagi mereka juga untuk memiliki akses.

Baca juga: Pfizer Klaim Vaksinnya Lebih dari 90 Persen Efektif pada Kelompok Anak

Baca juga: Jerman Hanya Rekomendasikan Vaksin Pfizer-BioNtech untuk Usia di Bawah 30 Tahun

Halaman
123
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas