Tribun

Amerika vs China

Kapal Perang AS Transit Lagi di Selat Taiwan, China Meradang dan Sebut Tindakan Provokatif

China meradang dan menuduh Amerika Serikat melakukan provokatif karena kapal perang USS Milius transit di Selat Taiwan yang diklaim China

Editor: hasanah samhudi
Kapal Perang AS Transit Lagi di Selat Taiwan, China Meradang dan Sebut Tindakan Provokatif
MANDEL NGAN / AFP
Presiden AS Joe Biden bertemu dengan Presiden China Xi Jinping dalam pertemuan puncak virtual dari Ruang Roosevelt Gedung Putih di Washington, DC, 15 November 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Sebuah kapal perang AS kembali berlayar melalui Selat Taiwan yang sensitif pada Selasa (23/11/2021).

Dilansir dari CNN, Angkatan Laut AS mengatakan kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke, USS Milius, melakukan transit rutin Selat Taiwan melalui perairan internasional sesuai dengan hukum internasional.

“Transit kapal melalui Selat Taiwan menunjukkan komitmen AS untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” sebut AL AS.

“Militer Amerika Serikat terbang, berlayar, dan beroperasi di mana pun yang diizinkan oleh hukum internasional,” tambahnya.

Tindakan AL AS ini mendapat tanggapan keras dari China.

Baca juga: China Mengutuk Keras Kunjungan AS ke Taiwan, Sebut Telah Lakukan Patroli Kesiapan Tempur

Baca juga: Bertemu Secara Virtual, Presiden China Xi Jinping Sebut Presiden AS Joe Biden Sebagai Teman Lama

Kementerian Luar Negeri China mengatakan Selasa (23/11/2021) bahwa Amerika Serikat harus berhenti membuat provokasi.

"Pihak AS harus segera memperbaiki kesalahannya, berhenti membuat provokasi, menantang dan bermain api, dan memainkan peran yang lebih konstruktif dalam perdamaian dan stabilitas regional,” sebut Juru Bicara Kemenlu China Zhao Lijian, seperti dilansir dari UPI.

USS Milius berlayar melalui perairan internasional ini berlangsung seminggu setelah Presiden Joe Biden dan pemimpin China Xi Jinping bertemu dalam pertemuan puncak virtual.

Pada pertemuan itu, keduanya menyerukan negara mereka untuk menstabilkan hubungan mereka.

Zhao berkata, kapal perang AS telah berulang kali membuat manuver, membuat provokasi dan menimbulkan masalah di Selat Taiwan atas nama kebebasan navigasi.

Baca juga: China Marah dan Batasi Hubungan dengan Lithuania Gara-gara Taiwan

Baca juga: Ketegangan dengan China, Taiwan Siagakan Divisi Tempur F-16 yang Canggih

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas