Tribun

Fakta-fakta Hari Thanksgiving: dari Sejarah, Tradisi hingga Kontroversinya

Fakta-fakta Thanksgiving yang merupakan hari libur nasional di Amerika Serikat. Thanksgiving selalu jatuh pada Hari Kamis keempat bulan November.

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Arif Fajar Nasucha
Fakta-fakta Hari Thanksgiving: dari Sejarah, Tradisi hingga Kontroversinya
Freepik
kalkun sebagai makanan khas Thanksgiving. Fakta-fakta Thanksgiving yang merupakan hari libur nasional di Amerika Serikat. Thanksgiving selalu jatuh pada Hari Kamis keempat bulan November. 

Pada 1789, George Washington mengeluarkan proklamasi Thanksgiving pertama oleh pemerintah nasional Amerika Serikat.

Di dalamnya, dia meminta warga Amerika untuk mengungkapkan rasa terima kasih mereka atas kemerdekaan negara dan ratifikasi Konstitusi AS yang berhasil.

Penggantinya, John Adams dan James Madison juga menetapkan "hari-hari terima kasih" selama masa kepresidenan mereka.

Pada 1817, New York menjadi yang pertama dari beberapa negara bagian yang secara resmi mengadopsi hari libur Thanksgiving tahunan.

Masing-masing negara bagian merayakannya pada hari yang berbeda.

Amerika Selatan sebagian besar masih belum terbiasa dengan tradisi tersebut.

Pada 1827, editor majalah terkenal dan penulis produktif Sarah Josepha Hale, yang menciptakan “Mary Had a Little Lamb, meluncurkan kampanye untuk menetapkan Thanksgiving sebagai hari libur nasional.

Selama 36 tahun, dia menerbitkan banyak editorial dan mengirim sejumlah surat kepada gubernur, senator, presiden, dan politisi lainnya, yang membuatnya diberi julukan "Bunda Thanksgiving".

Abraham Lincoln akhirnya mengabulkan permintaan Hale pada tahun 1863, pada puncak Perang Saudara.

Ia mengeluarkan sebuah proklamasi yang memohon kepada semua orang Amerika untuk meminta kepada Tuhan untuk "memberikan kasih sayang-Nya kepada semua orang yang telah menjadi janda, yatim piatu, pelayat atau yang menderita dalam perselisihan sipil yang menyedihkan dan untuk menyembuhkan luka bangsa."

Abraham Lincoln menjadwalkan Thanksgiving untuk Kamis terakhir di bulan November, dan itu dirayakan pada hari itu setiap tahun hingga 1939.

Pada 1939, Franklin D. Roosevelt pernah mempercepat hari liburnya seminggu dalam upaya untuk memacu penjualan ritel selama Depresi Besar.

Rencana itu, yang diplesetkan menjadi Franksgiving, mendapat tentangan yang sengit.

Pada 1941, Roosevelt dengan enggan menandatangani rancangan undang-undang yang membuat Thanksgiving jatuh pada Kamis keempat bulan November.

Tradisi dan ritual Thanksgiving

Di banyak rumah tangga Amerika, perayaan Thanksgiving telah kehilangan banyak makna religius aslinya.

Sebaliknya, Thanksgiving sekarang berpusat pada memasak dan berbagi makanan yang melimpah dengan keluarga dan teman.

Kalkun, makanan pokok Thanksgiving yang ada di mana-mana sehingga menjadi identik dengan Thanksgiving, mungkin tidak ditawarkan ketika para peziarah menjadi tuan rumah pesta perdana pada tahun 1621.

Saat ini, hampir 90 persen orang Amerika memakan burung itu — baik yang dipanggang, dibakar atau digoreng — pada hari Thanksgiving, menurut National Turkey Federation.

kalkun sebagai makanan khas Thanksgiving
kalkun sebagai makanan khas Thanksgiving (Freepik)

Makanan tradisional lainnya yaitu kentang tumbuk, saus cranberry, dan pai labu.

Menjadi sukarelawan adalah kegiatan Hari Thanksgiving yang umum.

Berbagai komunitas sering mengadakan acara makan malam dan mengadakan makan malam gratis untuk mereka yang kurang beruntung.

Parade juga menjadi bagian integral dari liburan di kota besar dan kecil di seluruh Amerika Serikat.

Diadakan oleh department store Macy sejak 1924, parade Hari Thanksgiving Kota New York adalah yang terbesar dan paling terkenal.

Parade itu menarik sekitar 2 hingga 3 juta penonton di sepanjang rutenya (2,5 mil) dan menarik banyak sekali penonton televisi.

Parade biasanya menampilkan marching band, performers, kendaraan hias rumit yang menampilkan berbagai selebriti dan balon raksasa berbentuk seperti karakter kartun.

Dimulai pada pertengahan abad ke-20 atau mungkin bahkan lebih awal, presiden Amerika Serikat pernah "mengampuni" satu atau dua kalkun Thanksgiving setiap tahun.

Presiden menyelamatkan unggas itu dari penyembelihan dan mengirimnya ke peternakan untuk "pensiun. "

Sejumlah gubernur AS juga melakukan ritual pengampunan kalkun tahunan.

Kontroversi Thanksgiving pertama

Bagi beberapa ahli, masih belum diketahui apakah pesta Plymouth benar-benar merupakan Thanksgiving pertama di Amerika Serikat.

Memang, sejarawan telah mencatat upacara terima kasih lainnya di antara pemukim Eropa di Amerika Utara yang mendahului perayaan peziarah tersebut.

Pada 1565, misalnya, penjelajah Spanyol Pedro Menéndez de Avilé mengundang anggota suku Timucua setempat untuk makan malam di St. Augustine, Florida, setelah mengadakan misa untuk berterima kasih kepada Tuhan atas kedatangan krunya dengan selamat.

Pada 4 Desember 1619, ketika 38 pemukim Inggris mencapai situs yang dikenal sebagai Berkeley Hundred di tepi Sungai James Virginia, mereka membaca proklamasi yang menetapkan tanggal tersebut sebagai "hari ucapan syukur kepada Tuhan Yang Mahakuasa."

Beberapa penduduk asli Amerika dan banyak lainnya mempermasalahkan bagaimana kisah Thanksgiving disajikan kepada publik Amerika, dan khususnya kepada anak-anak sekolah.

Dalam pandangan mereka, narasi tradisional melukiskan potret cerah hubungan antara peziarah dan orang Wampanoag, menutupi sejarah panjang soal perang antara penduduk asli Amerika dan pemukim Eropa yang mengakibatkan kematian puluhan ribu.

Sejak 1970, pengunjuk rasa berkumpul pada hari yang ditetapkan sebagai Thanksgiving di puncak Cole's Hill, yang menghadap ke Plymouth Rock, untuk memperingati "Hari Berkabung Nasional."

Acara serupa diadakan di bagian lain negara itu.

Asal usul Thanksgiving kuno

Meskipun konsep Thanksgiving Amerika berkembang di koloni New England, akarnya dapat ditelusuri kembali ke sisi lain Atlantik.

Baik Separatis yang datang ke Mayflower dan Puritan yang tiba segera setelah itu membawa tradisi liburan, hari-hari puasa selama saat-saat sulit dan hari-hari pesta dan perayaan untuk bersyukur kepada Tuhan di saat-saat berkelimpahan.

Sebagai perayaan panen tahunan, Thanksgiving termasuk dalam kategori festival yang mencakup budaya, benua, selama ribuan tahun.

Di zaman kuno, orang Mesir, Yunani, dan Romawi berpesta dan memberi penghormatan kepada dewa mereka setelah panen musim gugur.

Thanksgiving juga memiliki kemiripan dengan festival panen Sukkot Yahudi kuno.

Sejarawan mencatat bahwa penduduk asli Amerika memiliki tradisi yang kaya dalam memperingati panen musim gugur dengan berpesta dan bergembira jauh sebelum orang Eropa menginjakkan kaki di pantai mereka.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas