Tribun

Etnis Uighur

AS Boikot Olimpiade Beijing 2022, China Dicap Lakukan Pelanggaran HAM Kejam

Amerika Serikat akan memboikot Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing dengan alasan bahwa China melanggar hak asasi manusia.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Inza Maliana
AS Boikot Olimpiade Beijing 2022, China Dicap Lakukan Pelanggaran HAM Kejam
MANDEL NGAN, Anthony WALLACE / AFP
Kombinasi gambar file ini menunjukkan Presiden AS Joe Biden (kiri) berbicara di Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower di Washington, DC pada 2 Juni 2021; dan Presiden China Xi Jinping berbicara setibanya di bandara internasional Makau pada 18 Desember 2019. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat akan memboikot Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing dengan alasan bahwa China melanggar hak asasi manusia, jelas Gedung Putih pada Senin (6/12/2021).

Boikot diplomatik itu didorong beberapa anggota Kongres AS dan kelompok advokasi selama berbulan-bulan sebelumnya.

Sebagai tanggapannya, Beijing mengancam akan melakukan pembalasan dengan tegas kepada Amerika.

Dilansir Reuters, pemerintahan Joe Biden menyoroti aksi genosida yang dilakukan China kepada minoritas Muslim di Xinjiang. 

Baca juga: Abaikan Protes China Soal Pengeboran Migas di Natuna, Profesor Eddy: Sikap RI Sudah Tepat

Baca juga: AS Boikot Diplomatik di Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Ini Alasannya

Presiden China Xi Jinping (kiri) dan Presiden AS Joe Biden
Presiden China Xi Jinping (kiri) dan Presiden AS Joe Biden (AFP)

"Perwakilan diplomatik atau resmi AS akan memperlakukan Olimpiade ini sebagai bisnis seperti biasa dalam menghadapi pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan dan kekejaman RRT di Xinjiang, dan kami tidak bisa melakukan itu," kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki, Senin (6/12/2021).

Gedung Putih mengatakan tidak ada delegasi resmi yang akan dikirim ke Olimpiade ini.

Kendati demikian, para atlet AS dapat hadir dan didukung penuh oleh pemerintah.

"Kami akan mendukung mereka 100% dari rumah," ujar Psaki.

China Sebut Boikot Bermuatan Politik

Menanggapi hal ini, Kedutaan China di Washington menyebut pemboikotan sebagai "manipulasi politik".

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas