Tribun

Peraih Nobel Jepang Syukuro Manabe: Anak Muda Jangan Pikir Apa-apa, Pilih Yang Disukai Sendiri

Peraih hadiah Nobel Jepang yang bermukim di Amerika Serikat Syukuro Manabe (90) meminta anak muda yang melakukan penelitian sesuai dengan keinginannya

Editor: Johnson Simanjuntak
Peraih Nobel Jepang Syukuro Manabe: Anak Muda Jangan Pikir Apa-apa, Pilih Yang Disukai Sendiri
Richard Susilo
Peraih nobel warga Jepang yang telah bermukim di Amerika Serikat Syukuro Manabe menerima hadiah Nobel hari ini (7/12/2021) waktu Jepang di Washington. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Peraih hadiah Nobel Jepang yang bermukim di Amerika Serikat Syukuro Manabe (90) meminta anak muda yang melakukan penelitian sesuai dengan keinginannya sendiri.
 "Jangan pikir apa-apa yang lainnya. Pilih hanya dari pikiran yang disukai oleh diri sendiri saja kalau mau melakukan penelitian," papar Syukuro Manabe kepada pers Jepang hari ini waktu Jepang atau kemarin (6/12/2021) malam waktu Washington setelah menerima hadiah Nobel.

Manabe memastikan anak muda yang pilih penelitian sendiri dari apa yang disukainya pasti akan sukses nantinya.

"Pasti akan menjalaninya dengan suka cita dan pasti berhasil penelitian yang dilakukan  karena memilih inti penelitian hanya benar-benar  yang disukainya sendiri," tambahnya.

Manabe menerima Hadiah Nobel dalam Fisika dibagi  bersama dengan Klaus Hasselmann "untuk pemodelan fisik iklim Bumi, mengukur variabilitas dan memprediksi pemanasan global dengan andal".

Shuji Nakamura, penerima Hadiah Nobel Fisika 2014 yang juga berasal dari Prefektur Ehime dan berimigrasi ke Amerika Serikat, memberi selamat kepada Manabe.

Lahir pada tahun 1931 di Desa Shinritsu, Distrik Uma, Prefektur Ehime, Jepang.

Baik kakek dan ayahnya adalah dokter, yang mengoperasikan satu-satunya klinik di desa tersebut.

Seorang teman sekelas mengingat bahwa, bahkan di sekolah dasar, dia sudah "tertarik pada cuaca, membuat komentar seperti 'Jika Jepang tidak memiliki topan, kita tidak akan memiliki banyak hujan.'"

Manabe bersekolah di Prefektur Ehime SMA Mishima. Ketika dia diterima di Universitas Tokyo, keluarganya mengharapkan dia untuk belajar kedokteran, tetapi "setiap kali ada keadaan darurat, darah mengalir ke kepalaku, jadi aku tidak akan menjadi dokter yang baik."

Halaman
123
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas