Tribun

Virus Corona

Tiga Jenis Vaksin Ini Diklaim Mampu Meningkatkan Antibodi Penerima Dua Dosis Sinovac

Tiga jenis vaksin Covid-19 diklaim mampu meningkatkan kadar antibodi secara signifikan pada penerima dua dosis vaksin CoronaVac dari Sinovac.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
zoom-in Tiga Jenis Vaksin Ini Diklaim Mampu Meningkatkan Antibodi Penerima Dua Dosis Sinovac
AFP/LEONARDO MUNOZ
COLOMBIA - Seorang petugas kesehatan menginokulasi seorang anak laki-laki dengan vaksin CoronaVac, yang dikembangkan oleh Sinovac China untuk melawan penyakit virus corona baru COVID-19, di pusat vaksinasi di Bogota, pada 4 Januari 2022, ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa penyebaran Omicron yang memusingkan meningkatkan risiko munculnya varian baru yang lebih berbahaya. (Leonardo MUNOZ / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Tiga jenis vaksin Covid-19 diklaim mampu meningkatkan kadar antibodi secara signifikan pada penerima dua dosis vaksin CoronaVac dari Sinovac.

Dilansir Reuters, ketiganya adalah vaksin AstraZeneca, Pfizer-BioNTech, dan Johnson & Johnson yang dijadikan sebagai booster. 

Studi yang dilakukan peneliti dari Brasil dan Universitas Oxford menemukan CoronaVac menerima dorongan terkuat dari vektor virus atau suntikan RNA, termasuk terhadap varian Delta dan Omicron.

Vaksin Sinovac produksi Sinovac Biotech Ltd di China ini dibuat dengan platform atau metode virus yang telah dilemahkan (inactivated virus).

Vaksin ini telah disetujui di lebih dari 50 negara beberapa diantaranya yakni Brasil, Argentina, Afrika Selatan, Oman, Malaysia, Indonesia, hingga Turki.

Baca juga: Vaksin Booster Sinovac Disebut Dapat Tingkatkan Antibodi 20 - 30 Kali dengan KIPI yang Rendah

Baca juga: CEK Tiket dan Jadwal Vaksinasi Booster di Laman dan Aplikasi PeduliLindungi, Siapkan NIK

Tenaga medis menunjukkan vaksin Covid-19 Pfizer booster saat pelaksanaan vaksinasi dosis ketiga di Kantor OJK, Wisma Mulia 2, Jakarta Selatan, Minggu (23/1/2022). Pemerintah mulai mendistribusikan vaksin Covid-19 booster atau vaksin dosis ketiga kepada masyarakat umum. Vaksin booster bertujuan untuk memperkuat imunitas masyarakat di tengah serbuan virus corona varian Omicron di Indonesia. WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
Tenaga medis menunjukkan vaksin Covid-19 Pfizer booster saat pelaksanaan vaksinasi dosis ketiga di Kantor OJK, Wisma Mulia 2, Jakarta Selatan, Minggu (23/1/2022). Pemerintah mulai mendistribusikan vaksin Covid-19 booster atau vaksin dosis ketiga kepada masyarakat umum. Vaksin booster bertujuan untuk memperkuat imunitas masyarakat di tengah serbuan virus corona varian Omicron di Indonesia. WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA (WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA)

"Studi ini memberikan pilihan penting bagi pembuat kebijakan di banyak negara di mana vaksin tidak aktif telah digunakan," kata Andrew Pollard, direktur Oxford Vaccine Group dan pemimpin studi.

Namun, penelitian lain pada Desember lalu menemukan dua dosis Sinovac diikuti dengan dosis booster vaksin Pfizer-BioNTech menunjukkan respons imun yang lebih rendah terhadap varian Omicron dibandingkan dengan strain lain.

Vaksin vektor virus seperti yang dikembangkan oleh AstraZeneca-Oxford dan J&J menggunakan versi yang lebih lemah dari virus lain untuk mengirimkan instruksi genetik untuk membuat protein dari virus yang perlindungannya dicari.

Vaksin mRNA Pfizer-BioNTech mengirimkan transkrip genetik dengan instruksi untuk membuat protein virus guna mengajari tubuh cara bertahan melawan infeksi.

Tiga dosis CoronaVac dari Sinovac juga diklaim dapat meningkatkan antibodi, tetapi hasilnya lebih baik jika dosis booster dari vaksin jenis lain, menurut penelitian terbaru di Brasil.

Penelitian itu melibatkan 1.240 sukarelawan dari Kota Sao Paulo dan Salvador, Brasil.

Sebelum diberikan booster, tingkat antibodi rendah, dengan hanya 20,4% orang dewasa berusia 18-60 tahun dan 8,9% orang dewasa berusia di atas 60 tahun yang memiliki tingkat antibodi penetralisir yang dapat dideteksi.

Antibodi terlihat meningkat secara signifikan di setiap rejimen vaksin booster, menurut penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal medis Lancet pada Jumat (21/1/2022).

Sementara itu, Pfizer dan BioNTech SE telah memulai uji klinis vaksin baru khusus untuk varian Omicron, Selasa (25/1/2022).

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas