Tribun

Virus Corona

Kasus Covid-19 Melonjak, China Lockdown Kota Shanghai Secara Bergiliran

Otoritas setempat tengah berjuang untuk menghentikan wabah virus yang meningkat di kota pusat keuangan tersebut dan kota sekitarnya.

Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Dewi Agustina
zoom-in Kasus Covid-19 Melonjak, China Lockdown Kota Shanghai Secara Bergiliran
AFP/STR
Warga mengantre untuk menjalani tes asam nukleat untuk virus corona Covid-19 di Yantai, di provinsi Shandong timur China pada 14 Maret 2022. (Photo by AFP) / China OUT 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah China akan mengunci setengah dari Kota Shanghai secara bergiliran untuk melakukan test Covid-19 massal.

Otoritas setempat tengah berjuang untuk menghentikan wabah virus yang meningkat di kota pusat keuangan tersebut dan kota sekitarnya.

Dilansir Bloomberg pada Sabtu (27/3/2022), kota berpenduduk 25 juta orang pertama-tama akan mengunci daerah di sebelah timur Sungai Huangpu, yang mencakup distrik keuangan dan kawasan industrinya, selama empat hari mulai Senin.

Kemudian penguncian akan dimulai di barat kota selama empat hari lagi, menurut pernyataan hari Minggu dari pemerintah setempat.

Sebuah rilis dari pemerintah setempat menyatakan, penduduk akan dilarang meninggalkan rumah dan transportasi umum dan layanan panggilan mobil akan ditangguhkan, sementara mobil pribadi tidak akan diizinkan di jalan kecuali diperlukan.

Dalam pernyataan tersebut juga ditekankan bahwa kebutuhan medis darurat warga harus dijamin.

Baca juga: Kasus Covid-19 di China Melonjak, Shanghai Lockdown 9 Hari

Pembatasan besar-besaran dilakukan ketika China mengalami penyebaran Covid terburuk sejak Wuhan, dengan 5.550 kasus Covid-19 lokal dilaporkan pada hari Sabtu.

Pihak berwenang mengunci pusat teknologi Shenzhen di selatan awal bulan ini.

Sementara lebih dari 3.200 kilometer (2.000 mil) ke utara, Jilin, yang berbatasan dengan Rusia, ibukotanya ditutup pada 11 Maret dan beberapa hari kemudian seluruh provinsi ditutup.

Infeksi di Shanghai, rumah bagi banyak perusahaan internasional China dan pelabuhan terbesar di negara itu, telah melonjak dalam beberapa hari terakhir meskipun pengujian berulang dan diperluas di seluruh kota metropolitan.

Pusat keuangan melaporkan 2.676 infeksi baru pada hari Sabtu, melonjak 18 persen dari hari sebelumnya, menyalip Jilin sebagai titik panas Covid terbesar di negara itu.

Penguncian mulanya dilakukan di Shenzhen dan sekarang Shanghai, dua kota paling signifikan secara ekonomi di China, menunjukkan peningkatan jumlah korban kasus di tengah varian yang lebih menular.

Sementara sebagian besar negara sudah mulai hidup berdampingan dengan Covid, strategi China untuk menutup perbatasan, karantina wajib, dan pengujian massal menjadi semakin sulit dari hari ke hari.

Untuk Shanghai, pembatasan terbaru menandai keberangkatan dari pendekatan kota sebelumnya, yang lebih ditargetkan dalam hal pembatasan dan pengujian.

Para pejabat telah menolak penguncian besar-besaran untuk menghindari gangguan pada bisnis, hanya untuk melihat varian omicron yang sangat menular menyebar lebih luas di masyarakat.

Ketika kasus Covid mulai meningkat bulan ini, Shanghai bereaksi dengan menutup semua sekolah dan menangguhkan semua layanan bus lintas provinsi.

Peningkatan jumlah menara perumahan telah disegel secara sporadis selama beberapa hari terakhir karena kasus yang dicurigai.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas