Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Rusia Cekal Hampir 1.000 Orang AS Masuk Wilayahnya, Ini Alasan Putin Cekal Aktor Morgan Freeman

Bukan hanya politisi dan pengusaha yang menentang Rusia, sejumlah artis pun ikut masuk daftar hitam, termasuk aktor kondang Morgan Freeman.

Editor: Hendra Gunawan
zoom-in Rusia Cekal Hampir 1.000 Orang AS Masuk Wilayahnya, Ini Alasan Putin Cekal Aktor Morgan Freeman
IST
morgan freeman 

TRIBUNNEWS.COM -- Rusia telah secara permanen melarang hampir 1.000 warga AS memasuki negara itu.

Langkah tersebut dilakukan pada Sabtu (21/5/2022) lalu.

Kementerian Luar Negeri Rusia itu merilis daftar 963 warga negara Amerika yang dilarang bepergian ke negara itu atas dukungan mereka terhadap “sanksi anti-Rusia” yang diberlakukan AS sedikit sebelum tiga bulan invasi Rusia ke Ukraina.

Bukan hanya politisi dan pengusaha yang menentang kebijakan Vladimir Putin, sejumlah artis pun ikut masuk daftar hitam, termasuk aktor kondang Morgan Freeman.

Dilaporkan The Washington Post, "Daftar tangkal" termasuk presiden AS Joe Biden, wakil presiden Kamala Harris, jurnalis, anggota parlemen yang telah meninggal, Freeman dan sesama aktor dan pembuat film Rob Reiner.

Baca juga: Presiden Rusia Vladimir Putin Diprediksi Lengser pada 2023, Ini Alasannya

Dalam rilis berita, kementerian mengatakan: “Dalam konteks tanggapan terhadap sanksi anti-Rusia yang terus-menerus diberlakukan oleh Amerika Serikat dan sehubungan dengan permintaan yang masuk tentang komposisi pribadi 'daftar berhenti' nasional kami, Kementerian Luar Negeri Rusia menerbitkan daftar warga negara Amerika yang secara permanen dilarang memasuki Federasi Rusia.”

Alasan melarang pemenang Academy Award Freeman - digambarkan sebagai "aktor terkenal" oleh Rusia - dilaporkan berasal dari September 2017 ketika pria berusia 84 tahun itu "merekam pesan video yang menuduh Rusia berkonspirasi melawan Amerika Serikat dan menyerukan perjuangan melawan negara kita”.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu meninggalkan Lapangan Merah setelah parade militer Hari Kemenangan di Moskow tengah pada 9 Mei 2022. - Rusia merayakan ulang tahun ke-77 kemenangan atas Nazi Jerman selama Perang Dunia II. (Photo by Kirill KUDRYAVTSEV / AFP)
Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Pertahanan Sergei Shoigu meninggalkan Lapangan Merah setelah parade militer Hari Kemenangan di Moskow tengah pada 9 Mei 2022. - Rusia merayakan ulang tahun ke-77 kemenangan atas Nazi Jerman selama Perang Dunia II. (Photo by Kirill KUDRYAVTSEV / AFP) (AFP/KIRILL KUDRYAVTSEV)

Freeman telah meriwayatkan sebuah PSA untuk Komite Investigasi Rusia, sebuah kelompok yang dibentuk untuk menciptakan kesadaran tentang campur tangan Moskow dalam pemilihan presiden AS yang membuat Hillary Clinton kalah dari Donald Trump pada November 2016.

Di dalamnya, Freeman berkata: “Kami telah diserang. Kami sedang berperang. Bayangkan naskah film ini: seorang mantan mata-mata KGB, marah pada runtuhnya tanah airnya, merencanakan jalan untuk membalas dendam. Mengambil keuntungan dari kekacauan itu, dia naik pangkat melalui jajaran Rusia pasca-Soviet dan menjadi presiden.

“Dia mendirikan rezim otoriter, lalu mengarahkan pandangannya pada musuh bebuyutannya: Amerika Serikat.”

Baca juga: Wawancara Scott Ritter: Penguasaan Azovstal Kemenangan Mengesankan Rusia

Direktur A Few Good Men mendirikan Komite yang sekarang dibubarkan dan terdaftar di antara dewan direksi organisasi nirlaba.

Nama-nama terkemuka lainnya dalam "daftar tangkal" termasuk ketua DPR AS Nancy Pelosi, senator Texas Ted Cruz, perwakilan DPR Demokrat Alexandria Ocasia-Cortez, putra presiden Joe Biden Hunter, kepala Meta Mark Zuckerberg, George Stephanopoulous dari ABC News dan sejumlah nama lainnya. Para senator AS yang notabene sudah meninggal, antara lain John McCain, Harry M Reid dan Orrin G Hatch.

Dalam pernyataannya, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan pihaknya “terbuka untuk dialog yang jujur dan saling menghormati, memisahkan rakyat Amerika yang selalu kami hormati, dari otoritas AS yang menghasut Russophobia, dan mereka yang melayani mereka”.

Rusia telah menerbitkan daftar 963 pejabat pemerintah dan orang Amerika terkemuka yang dilarang memasuki negara itu sebagai pembalasan atas tindakan serupa oleh Washington sejak serangan di Ukraina.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas