Tribun

Bintang Pop Turki Jadi Tahanan Rumah setelah Lontarkan Lelucon yang Singgung Sekolah Agama

Bintang pop Turki, Gulsen Bayraktar Colakoglu menjadi tahanan rumah setelah melontarkan lelucon yang menyinggung sekolah agama.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Sri Juliati
zoom-in Bintang Pop Turki Jadi Tahanan Rumah setelah Lontarkan Lelucon yang Singgung Sekolah Agama
Twitter @gulsen
Bintang pop Turki, Gulsen Bayraktar Colakoglu. - Bintang pop Turki, Gulsen Bayraktar Colakoglu menjadi tahanan rumah setelah dituduh "menghasut kebencian dan permusuhan", Senin (29/8/2022). Pada bulan April, Gulsen melontarkan lelucon yang menyinggung sekolah agama. 

TRIBUNNEWS.COM - Bintang pop Turki, Gulsen Bayraktar Colakoglu menjadi tahanan rumah setelah dituduh "menghasut kebencian dan permusuhan", Senin (29/8/2022).

Pada April 2022, Gulsen melontarkan lelucon yang menyinggung sekolah agama.

Lelucon itu dibuat saat Gulsen konser, di mana dia menyindir bahwa sifat "penyimpangan" gitarisnya berasal dari sekolah Imam Hatip, yang berspesialisasi dalam pendidikan agama dan dikombinasikan dengan kurikulum modern.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan adalah alumni sekolah seperti itu.

"Sekolah Imam Hatip kami diserang dari ancaman serius," kata Erdogan pada salah satu demonstrasi hariannya beberapa jam setelah pembebasan Gulsen, sebagaimana dikutip The National.

"Selama bertahun-tahun, mereka mencoba mengecualikan orang-orang saya," katanya mengacu pada dekade pemerintahan Turki sekuler yang kukuh.

Baca juga: Turki Tingkatkan Impor Minyak Rusia Jadi 200.000 Barel Per Hari  

"Mereka mencoba mengintimidasi dan menakut-nakuti orang-orang kami, yang mereka hina dan sebut bodoh. Kami akan waspada dan tidak membiarkan diri kami ditaklukkan lagi."

Turki adalah negara berpenduduk mayoritas Muslim, tetapi secara resmi sekuler.

Ketegangan antara dua sisi identitas nasional Turki telah menjadi ciri khas republik modern yang muncul dari Kekaisaran Ottoman seabad yang lalu.

Sebagian besar sekolah Imam Hatip ditutup setelah penggulingan pemerintah Islam oleh militer pada 1997.

Jumlah mereka mulai bertambah ketika Partai Keadilan dan Pembangunan yang dipimpin Erdogan berkuasa pada 2002.

Erdogan sering mengatakan tujuannya adalah untuk meningkatkan "generasi saleh".

Ini menciptakan ketegangan yang sangat besar dengan orang Turki yang lebih liberal, yang khawatir bahwa pemerintahan Erdogan akan merusak fondasi sekuler republik itu.

Lebih lanjut, pekan lalu, sebelum Gulsen menjadi tahanan rumah, penyanyi dan penulis lagu berusia 46 tahun itu dibawa pergi dari rumahnya di Istanbul untuk diinterogasi.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas