Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Soal Niat Aneksasi 4 Wilayah Separatis Rusia, Menlu Ukraina Sebut Referendum Palsu Tak Ubah Apapun

Ukraina menganggap rencana referendum Rusia sebagai aksi Moskow untuk mencoba merebut kembali kerugian di medan perang.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Miftah
zoom-in Soal Niat Aneksasi 4 Wilayah Separatis Rusia, Menlu Ukraina Sebut Referendum Palsu Tak Ubah Apapun
ARIS MESSINIS / AFP
Asap hitam dan kotoran membubung dari kota terdekat Severodonetsk selama pertempuran antara pasukan Rusia dan Ukraina di wilayah Ukraina timur Donbas pada 9 Juni 2022. - Ukraina menganggap rencana referendum Rusia sebagai aksi Moskow untuk mencoba merebut kembali kerugian di medan perang. Menteri Luar Negeri (Menlu) Ukraina Dmytro Kuleba menyebut referendum palsu tidak akan mengubah apapun. 

TRIBUNNEWS.COM - Para pejabat di empat wilayah yang dikuasai separatis di Ukraina timur mengaku akan mengadakan referendum untuk menjadi bagian Rusia.

Referendum itu dijadwalkan mulai 23-27 September 2022 mendatang.

Sementara itu, Ukraina menganggap rencana referendum sebagai aksi Rusia untuk mencoba merebut kembali kerugian di medan perang.

Dikutip Al Jazeera, Menteri Luar Negeri (Menlu) Ukraina Dmytro Kuleba menyebut referendum palsu tidak akan mengubah apapun.

"Rusia telah dan tetap menjadi agresor yang secara ilegal menduduki bagian-bagian tanah Ukraina," ucapnya.

"Ukraina memiliki hak untuk membebaskan wilayahnya dan akan terus membebaskan mereka apa pun yang dikatakan Rusia.”

Baca juga: UPDATE Perang Rusia-Ukraina Hari ke-210: Donetsk, Luhansk, Kherson, Zaporizhzhia Bentuk Referendum

Donetsk, Luhansk, Kherson, dan Zaporizhzhia gelar referendum

Pemungutan suara akan berlangsung di republik Donetsk dan Luhansk yang memproklamirkan diri di wilayah Donbas.

Kemerdekaan wilayah tersebut diakui oleh Presiden Rusia Vladimir Putin sesaat sebelum mengirim pasukan ke Ukraina pada Februari, menurut pejabat dan kantor berita.

Pemungutan suara juga akan diadakan di wilayah Kherson selatan yang direbut pasukan Moskow pada hari-hari awal serangan Rusia di Ukraina, dan di wilayah Zaporizhia yang sebagian dikuasai Rusia.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas