Tribun

Konflik Rusia Vs Ukraina

Bank Dunia Perkirakan Ekonomi Ukraina Susut 8 Kali Lipat dari Rusia Akibat Perang

Bank Dunia memperkirakan ekonomi Ukraina akan menyusut delapan kali lipat dari Rusia diakibatkan oleh perang yang dipicu invasi Moskow pada Februari.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
zoom-in Bank Dunia Perkirakan Ekonomi Ukraina Susut 8 Kali Lipat dari Rusia Akibat Perang
AFP/ANATOLII STEPANOV
Seorang wanita, penduduk setempat, duduk di samping barang-barangnya di luar sebuah bangunan yang sebagian hancur setelah penembakan di Chasiv Yar, Ukraina timur, pada 10 Juli 2022. - Bank Dunia memperkirakan ekonomi Ukraina akan menyusut delapan kali lipat dari Rusia diakibatkan oleh perang yang dipicu invasi Moskow pada Februari. 

TRIBUNNEWS.COM - Bank Dunia memperkirakan ekonomi Ukraina akan menyusut delapan kali lipat lebih besar dari penyusutan Rusia.

Dalam laporan terbarunya tentang Eropa dan Asia Tengah, dijelaskan penyusutan itu diakibatkan oleh perang yang dipicu invasi Moskow pada Februari 2022 kemarin.

Lembaga yang berbasis di Washington itu mengatakan ekonomi Ukraina akan berkontraksi sebesar 35 persen pada 2022 dibandingkan dengan penurunan 4,5 persen dalam PDB Rusia.

Perkiraan sebelumnya menunjukkan Kremlin menghadapi pukulan ekonomi yang lebih besar tahun ini.

Dikutip The Guardian, tetapi Bank Dunia mengatakan dampak sanksi sejauh ini kurang parah dari perkiraan.

Kyiv telah membuat kemajuan militer dalam beberapa pekan terakhir.

Baca juga: UPDATE Perang Rusia-Ukraina Hari ke-224: 2.000 Video, Foto & Audio Diserahkan ke Komisi Penyelidikan

Sejak April ekonomi Ukraina telah menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan

Namun Bank mengatakan pemulihan akan lambat dan biaya perbaikan kerusakan yang ditimbulkan oleh perang akan sangat besar.

Ini menempatkan biaya minimal $ 349bn (£ 303bn) - lebih dari satu setengah kali produk domestik bruto sebelum perang negara itu.

Ukraina negara termiskin

Ukraina sudah menjadi negara termiskin di Eropa bahkan sebelum perang dimulai pada Februari tahun ini.

Konflik lebih dari tujuh bulan berarti sepertiga dari populasi 44 jutanya telah mengungsi dan 60 persen hidup di bawah garis kemiskinan nasional.

Baca juga: Legenda Rock Roger Waters Klaim Dirinya Jadi Target Pembunuhan Ukraina

Petugas pemadam kebakaran memadamkan api setelah sebuah flat terkena serangan rudal di Bakhmut, wilayah Donetsk, pada 15 September 2022, di tengah invasi Rusia ke Ukraina. Asap putih tebal, terlihat dari jarak bermil-mil, membubung di atas Bakhmut: kota yang dikuasai Ukraina di Donbas ini masih berada di bawah tekanan ofensif Rusia meskipun pasukan Moskow mundur di timur laut.
Petugas pemadam kebakaran memadamkan api setelah sebuah flat terkena serangan rudal di Bakhmut, wilayah Donetsk, pada 15 September 2022, di tengah invasi Rusia ke Ukraina. Asap putih tebal, terlihat dari jarak bermil-mil, membubung di atas Bakhmut: kota yang dikuasai Ukraina di Donbas ini masih berada di bawah tekanan ofensif Rusia meskipun pasukan Moskow mundur di timur laut. - Bank Dunia memperkirakan ekonomi Ukraina akan menyusut delapan kali lipat dari Rusia diakibatkan oleh perang yang dipicu invasi Moskow pada Februari. (Juan BARRETO / AFP)

“Invasi Rusia ke Ukraina telah memicu salah satu krisis perpindahan manusia terbesar dan memakan korban besar pada kehidupan manusia dan ekonomi,” kata Wakil Presiden Bank Dunia untuk kawasan Eropa dan Asia Tengah Anna Bjerde.

“Ukraina terus membutuhkan dukungan keuangan yang sangat besar karena perang yang tidak perlu berkecamuk serta untuk proyek-proyek pemulihan dan rekonstruksi yang dapat dimulai dengan cepat.”

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas