Tribun

Apa Itu Strep A? Bakteri yang Ditemukan di Tenggorokan dan Kulit, Telah Bunuh 5 Anak di Inggris

Berikut penjelasan mengenai Strep A, bakteri yang ditemukan di tenggorokan dan kulit, yang telah membunuh 5 anak di Inggris dan 1 anak di Wales.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Garudea Prabawati
zoom-in Apa Itu Strep A? Bakteri yang Ditemukan di Tenggorokan dan Kulit, Telah Bunuh 5 Anak di Inggris
Freepik
Ilustrasi anak sakit - Berikut penjelasan mengenai Strep A, bakteri yang ditemukan di tenggorokan dan kulit, yang telah membunuh 5 anak di Inggris dan 1 anak di Wales. 

TRIBUNNEWS.COM - Pejabat kesehatan di Inggris menyarankan orang tua dan sekolah untuk mengawasi infeksi Strep A setelah kematian enam anak baru-baru ini.

Dengan pembatasan Covid-19 seperti wajib mengenakan masker dan jarak sosial tidak lagi diperlukan di Inggris, infeksi seperti Strep A menyebar lebih mudah, dengan kasus meningkat selama sebulan terakhir.

Juga dikenal sebagai Grup A Streptococcus (GAS), Strep A dapat menyebabkan berbagai gejala yang bervariasi dari ringan hingga berat, tetapi tidak fatal bagi kebanyakan orang yang terinfeksi.

Strep A adalah bakteri yang ditemukan di tenggorokan dan di kulit.

Strep A biasanya menyebabkan demam dan infeksi tenggorokan, dan banyak penderitanya yang tidak mengalami gejala apapun.

Namun, mereka masih bisa menularkannya ke orang lain melalui batuk, bersin, dan kontak dekat.

Baca juga: Biaya Makan Malam Natal Tradisional di Inggris Naik Tiga Kali Lebih Cepat dari Upah

Dikutip dari CNN International, gejala infeksi Strep A termasuk rasa sakit saat menelan, demam, ruam kulit dan pembengkakan amandel dan kelenjar, dengan infeksi yang umum terjadi di tempat ramai seperti sekolah dan pusat penitipan anak, kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Seriakt (CDC) di situs webnya.

"(Infeksi) cenderung tidak berbahaya,” Beate Kampmann, profesor Infeksi & Kekebalan Anak, dan direktur Pusat Vaksin di London School of Hygiene & Tropical Medicine, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Jumat (2/12/2022).

"Tapi dalam keadaan yang sangat jarang ketika bakteri menghasilkan racun, ia dapat memperoleh akses ke aliran darah dan menyebabkan penyakit yang sangat serius seperti sepsis, radang jantung dan syok toksik dengan kegagalan organ," katanya.

Dia menyarankan orang tua untuk segera mencari nasihat medis jika seorang anak terlihat "sangat sakit" dengan gejala seperti demam, muntah, nyeri otot atau ruam.

Untuk mengkonfirmasi infeksi Strep A, dokter biasanya menggunakan tes deteksi antigen cepat (RADT) atau kultur tenggorokan, menurut CDC.

Kultur adalah ketika sampel seperti lendir atau kulit diambil dari seseorang dan diuji untuk melihat apakah mengandung infeksi bakteri, seperti Strep A.

Karena sensitivitas RADT yang bervariasi, kultur tenggorokan adalah tes diagnostik yang lebih disukai.

Demikian pula di Inggris, infeksi biasanya didiagnosis dengan biakan yang diambil dari situs yang terinfeksi, misalnya tenggorokan, menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA).

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas