Tribun

Dijauhi karena Perang Ukraina, Orang Rusia Berlibur di Pulau Venezuela

Beberapa orang Rusia berlibur ke Pulau Venezuela setelah dijauhi karena perang di Ukraina.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Daryono
zoom-in Dijauhi karena Perang Ukraina, Orang Rusia Berlibur di Pulau Venezuela
Free Images
Isla de Margarita adalah permata tropis dengan pantai berpasir putih dan perairan biru kehijauan. 

TRIBUNNEWS.COM - Turis Rusia telah menemukan tujuan liburan yang ramah di Pulau Venezuela yang jauh dari ibu pertiwi dan perangnya dengan Ukraina.

Isla de Margarita adalah permata tropis dengan pantai berpasir putih dan perairan biru kehijauan.

Namun, gejolak politik dan ekonomi selama bertahun-tahun di Venezuela telah membuat sebagian besar turis ketakutan, di mana negara-negara Barat dengan tegas memperingatkan warganya untuk tidak bepergian ke sana.

Bagi ribuan orang Rusia yang mencari liburan di bawah sinar matahari, tetapi dihadapkan pada pembatasan visa dan penerbangan karena perang Ukraina, ini adalah surga Karibia.

"Tidak banyak tujuan yang tersedia ke Rusia saat ini. Sulit menemukan tempat untuk berlibur," kata Ekaterina Dolgova sebagaimana dikutip CNA.

Dari sekelompok turis Rusia dalam tur berpemandu ke pulau baru-baru ini, dia adalah satu-satunya yang mau mengatakan apa pun tentang konflik brutal di mana orang Ukraina berada di bawah serangan Rusia terus-menerus dan suhu beku yang bertahan lama, banyak di antaranya tanpa air atau listrik, ribuan kilometer jauhnya.

Kota Potosi di Venezuela, terendam selama lebih dari 30 tahun sebelum akhirnya muncul kembali. - Beberapa orang Rusia berlibur ke Pulau Venezuela setelah dijauhi karena perang di Ukraina.
Kota Potosi di Venezuela, terendam selama lebih dari 30 tahun sebelum akhirnya muncul kembali. - Beberapa orang Rusia berlibur ke Pulau Venezuela setelah dijauhi karena perang di Ukraina. (Alyona Bestuzheva via Elite Readers)

Baca juga: Cerita Orang Rusia yang Bergabung dengan Militer Ukraina: Saya Membunuh Rekan Senegara Saya

"Perang sejauh ini adalah hal terburuk," katanya singkat.

Beberapa takut akan akibatnya jika mereka angkat bicara, sementara yang lain mendukung upaya perang Presiden Vladimir Putin.

Dalam dua bulan terakhir, sekitar 3.000 turis Rusia telah memanfaatkan penerbangan langsung baru antara Moskow dan Isla de Margarita dengan Nordwind Airlines Rusia.

Rute dibuka kembali pada 2 Oktober setelah terhenti selama tujuh bulan karena perang dan telah dimodifikasi untuk menghindari terbang di atas ruang udara yang dibatasi oleh sanksi.

Penerbangan 14 jam dari Moskow, Isla de Margarita juga dipandang sebagai pilihan yang terjangkau.

Turis Sergei Katch mengatakan dia membayar 3.500 dolar atau sekitar Rp 54.495.000 untuk paket 12 hari ke pulau itu.

Sebuah tanda bertuliskan "selamat datang" dalam bahasa Rusia menyambut para turis di bandara internasional pulau itu.

Semuanya diatur, mulai dari wisata pulau hingga layanan terjemahan bahasa Rusia.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas