Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tips Cegah Stunting

Bayi Lahir Stunting, Ketahui Sebab dan Pencegahannya

Salah satu dari banyak penyebab bayi lahir stunting adalah tidak cukupnya nutrisi ibu hamil.

Bayi Lahir Stunting, Ketahui Sebab dan Pencegahannya
Times Media
Salah satu dari banyak penyebab bayi lahir stunting adalah tidak cukupnya nutrisi ibu hamil. 

TRIBUNNEWS.COM – Berdasarkan statistik Pemantauan Status Gizi 2017, balita stunting di Indonesia masih menyentuh angka yang tinggi, yaitu 29.6% jauh melebihi batas WHO, yakni 20%. Salah satu dari banyak penyebab bayi lahir stunting adalah tidak cukupnya nutrisi ibu hamil.

Sayangnya, masih banyak orangtua yang berpikir bahwa tubuh anak pendek diakibatkan karena faktor genetic. Sehingga mereka tidak melakukan pencegahan sedari kecil.

Stunting sendiri merupakan pertumbuhan tubuh dan otak pada anak yang tidak optimal sehingga membuat tubuhnya lebih pendek dari anak normal sesusianya. Kemudian terjadinya keterlambatan berpikir akibat kekurangan gizi sejak bayi berada dalam kandungan.

Lalu, apa saja faktor-faktor yang menyebabkan bayi stunting?

Tidak mendapatkan ASI eksklusif

Seperti diketahui, ASI adalah sumber gizi terbaik yang memiliki protein tinggi. Lebih dari itu, ASI memiliki immunoglobulin sehingga meningkatkan daya tahan tubuh agar terhindar dari berbagai penyakit.

Berkaitan dengan stunting, berdasarkan kurva pertumbuhan yang diterbitkan oleh National Center for Health Statistics (NCHS), bayi yang diberikan ASI dipastikan berat badannya meningkat meningkat tiga kali lipat namun tetap menyesuaikan tubuh bayi itu sendiri.

Kemudian, kadar lemak yang berada dalam kandungan ASI dapat mendukung pertumbuhan otak semasa bayi dan akan terus berkembang hingga umur balita.

Lingkungan yang tidak bersih

prenagen-090519-1
Ilustrasi.

Kebersihan pada lingkungan rupanya bisa berpengaruh pada perkembangan bayi Anda. Professor of International Nutrition dari London Prof Andrew Prentice mengatakan, dampak air kotor yang kita gunakan untuk mencuci makanan bayi dapat berdampak bagi kesehatan.

Berbagai penyakit infeksi seperti diare dan cacingan, bisa menular ke tubuh si kecil dan mengancam tingkatan gizi anak.

Kurang nutrisi mikro dan makro

Ketika mengandung si jabang bayi, ibu membutuhkan asupan terbaik agar janin bisa tumbuh dan berkembang secara optimal. Mengingat besarnya peran nutrisi mikro dan makro pada ibu hamil, pemenuhan asupan ini bisa bermanfaat untuk mencegah terjadinya stunting.

Apa itu nutrisi mikro dan makro?

Jika nutrisi mikro berperan besar dalam membentuk sel dan organ janin atau bayi, nutrisi makro dibutuhkan oleh ibu hamil untuk menunjang pertumbuhan janin atau bayi.

Berikut penjelasan tentang perbedaan nutrisi makro dan mikro:

Kebutuhan nutrisi makro
Pada ibu hamil, diperlukan nutrisi makro dalam jumlah besar untuk memberikan tenaga secara langsung.

Beberapa kandungan gizi yang termasuk ke dalam nutrisi makro adalah karbohidrat, protein, dan lemak. Untuk karbohidrat, bisa Anda temukan pada roti, pasta, nasi, dan sereal.

Sedangkan protein, bunda bisa coba mengkonsumsi kacang almond. Selain tinggi protein, almond juga bisa membantu proses pembentukan otot pada janin. Jika Anda mencari sumber lemak terbaik untuk bayi, konsumsilah daging sapi yang dapat meningkatkan sistem imun tubuh.

Kebutuhan nutrisi mikro

Jika nutrisi makro harus dikonsumsi dalam jumlah besar, sebaliknya nutrisi mikro dibutuhkan dalam jumlah sedikit. Meski begitu, berbagai gizi yang termasuk ke dalam nutrisi ibu hamil ini dapat menunjang pertumbuhan janin. Beberapa asupan yang termasuk ke dalam nutrisi ini adalah vitamin dan mineral.

Dilansir dari Klik Dokter, berikut kebutuhan nutrisi mikro yang perlu dikonsumsi oleh ibu hamil:

  • Kalsium
  • Asam folat
  • Zat besi
  • Vitamin A
  • Vitamin C
  • Vitamin B12

Jika kalsium dibutuhkan untuk menjaga kesehatan tulang dan gigi, bunda perlu mengkonsumsi asam folat untuk mencegah si kecil cacat tabung saraf. Kemudian ibu hamil juga membutuhkan vitamin B12 karena dapat membantu pembentukan saraf pusat dan sel darah merah.

Agar Anda tidak kesulitan memenuhi seluruh nutrisi ibu hamil di atas, baiknya Anda mengkonsumsi susu khusus kehamilan Prenagen yang menyajikan berbagai jenis nutrisi mikro dan makro dalam satu sajian.

prenagen-090519-2
Prenagen mommy pas untuk memenuhi kebutuhan nutrisi ibu hamil.

Selain mengandung nutrisi makro seperti protein, susu ini juga kaya akan nutrisi mikro seperti asam folat, vitamin D, DHA, inulin, zat besi, dan kalsium. Selain nutrisinya lengkap, komposisi yang ada dalam susu Prenagen juga seimbang sesuai tahapan kehamilan.

Pada Prenagen mommy misalnya, mengandung Omega 3 dan 6 sehingga mampu menunjang perkembangan otak janin sejak dari dalam kandungan.

Terpenuhinya kebutuhan nutrisi makro dan mikro selama kehamilan tak hanya bermanfaat pada bayi di kandungan, tapi juga menghindarkan anak dari stunting.

Penulis: Dana Delani

Ikuti kami di
Add Friend
  Loading comments...

Berita Terkait :#Tips Cegah Stunting

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas