Tribun Kesehatan

Ini Serangan Jantung yang Mematikan

Serangan jantung terjadi ketika aliran darah ke otot jantung tersumbat sehingga jaringan otot jantung tidak mendapat oksigen dan akhirnya rusak.

Editor: Robertus Rimawan
zoom-in Ini Serangan Jantung yang Mematikan
Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM - Penyakit jantung menjadi penyebab kematian terbesar di banyak negara.

Walau begitu, ada sebagian orang yang berhasil selamat dari serangan jantung.

Serangan jantung terjadi ketika aliran darah ke otot jantung tersumbat sehingga jaringan otot jantung tidak mendapat oksigen dan akhirnya rusak.

Pada kasus serangan jantung yang berakhir kematian dengan cepat, kerusakan pada otot jantung sangat parah dan terjadi pada sebagian besar otot sehingga terjadi gangguan irama jantung dan akhirnya mematikan jantung.

"Irama jantung yang tidak teratur akibat kekurangan oksigen dimulai dari bagian dasar jantung, dan berakibat tidak cukup untuk mengalirkan darah. Saat ini terjadi, jantung menjadi sangat menggelepar," kata Dr Suzanne Steinbaum, ahli penyakit jantung dari New York.

Irama jantung yang tidak teratur itu akan membuat darah berhenti bersirkulasi.

Kondisi tersebut dengan cepat membuat jantung berhenti bekerja.

Walau begitu, serangan jantung tidak selalu membunuh dengan instan.

Ada kemungkinan kerusakan pada otot jantung tidak memicu gangguan irama jantung sampai beberapa saat kemudian.

Kematian dalam serangan jantung juga bisa tak terkait dengan irama jantung.

Otot jantung mengalami kerusakan karena kekurangan oksigen dan jantung tidak lagi memompa darah dengan cukup, hingga akhirnya berhenti.

"Pada kematian yang terjadi dengan cepat sesaat setelah serangan jantung, sumbatannya biasanya sangat besar sehingga kerusakan pada otot jantung juga luas," kata Steinbaum.

Jika jaringan otot jantung yang rusak masih dalam wilayah kecil dan sistem listrik yang mengendalikan jantung tidak terganggu, maka kemungkinan besar orang yang mengalaminya masih bisa selamat.

Makin cepat pasien dibawa ke rumah sakit, makin banyak yang bisa dilakukan untuk membatasi kerusakan otot jantung.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas