Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Makanan Berlemak Bikin Gemuk? Tidak Juga, Simak Penjelasannya

Makanan mengandung lemak dicap sebagai penyebab badan jadi gemuk. Oleh karenanya tak sedikit orang menghidarinya.

Makanan Berlemak Bikin Gemuk? Tidak Juga, Simak Penjelasannya
net/google
Ilustrasi. 

TRIBUNNEWS.COM - Makanan berlemak dicap sebagai penyebab badan jadi gemuk. Oleh karenanya tak sedikit yang menghindarinya.

Padahal, konsumsi makanan mengandung lemak tidak selalu membuat kita gemuk.

Ahli gizi teregistrasi dari Cleveland Clinic Wellness, Kristin Kirkpatrick mengungkapkan, hal yang meningkatkan risiko kegemukan adalah terlalu banyak mengkonsumsi makronutrien (lemak, protein atau karbohidrat).

Terlepas dari adanya kesalahpahaman terminologi "lemak" yang identik sebagai segala sesuatu yang menggemukkan.

"Lemak sendiri tidak membuat kita gemuk," ujarnya.

Namun, kesalahpahaman yang terjadi di masyarakat bisa dipahami. Sebab, kalori lemak memang lebih tinggi daripada makronutrien lainnya.

Baca: 5 Makanan Bisa Bantu Kurangi Lemak di Tubuh, Cocok untuk Kamu Diet Menurunkan Berat Badan

Baca: Busana Mulan Jameela Saat Pelantikan Anggota DPR Dinilai Buruk, Pengamat Fashion Ini Beri Penjelasan

Baca: Mulan Jameela Dilantik sebagai Anggota DPR, Ahmad Dhani Merasa Tak Sia-sia

Satu gram lemak sama dengan 9 kalori. Angka ini lebih besar daripada satu gram protein dan satu gram karbohidrat yang sama dengan 4 kalori.

Pola pikir lainnya yang membuat lemak terkesan menjadi kambing hitam kegemukan adalah karena lemak kerap diasosiasikan dengan makanan-makanan yang dianggap menggemukkan, seperti mentega dan steak.

Padahal, proses pembuatan makanan juga berperan besar dalam menentukan apakah satu makanan berisiko menggemukkan atau tidak.

Baca: Berharap Jangan Ada Demo, Cinta Laura Berdebat dengan Netizen

Contohnya, makanan-makanan olahan yang dikonsumsi secara berlebihan. Sebaliknya, seseorang bahkan bisa menurunkan berat badan dengan menerapkan diet tinggi lemak.

Halaman
12
Editor: Willem Jonata
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas