Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tak Keluarkan Darah Saat Hubungan Intim Malam Pertama Bukan Berarti Tak Perawan, Ini Penjelasannya

Banyak orang beranggapan bila kemaluan wanita tidak mengeluarkan darah saat melakukan hubungan suami istri pada malam pertama berarti tidak perawan.

Tak Keluarkan Darah Saat Hubungan Intim Malam Pertama Bukan Berarti Tak Perawan, Ini Penjelasannya
ISTIMEWA
Ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Apfia Tioconny Billy

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA Banyak orang beranggapan bila kemaluan wanita tidak mengeluarkan darah saat melakukan hubungan suami istri pada malam pertama berarti tidak perawan.

Apakah hal tersebut mitos atau fakta? Berikut penjelasan dari ahlinya.

Medical Sexologies dr Binsar Martin Sinaga FIAS menegaskan kalau saat malam pertama wanita tidak berdarah bukan berarti tidak perawan.

Ia menjelaskan selaput dara tidak harus selalu berdarah saat penetrasi pertama.

Baca: Kenali Beberapa Gejala yang Menunjukkan Kamu Butuh Liburan

Ini bisa disebabkan kondisi jaringan vagina setiap wanita berbeda.

"Jadi saya mau luruskan bahwa selaput dara bukan harus penetrasi pertama berdarah. Saat hubungan pertama tidak selalu berdarah karena tidak selalu perobekan saat penetrasi pertama kali," ucap dr Binsar saat live bersama Tribunnews.com, Kamis (2/6/2020).

Kemudian harus diperhatikan juga kalau saat sudah sering melakukan hubungan badan tapi malah terasa nyeri bahkan terjadi luka.

Baca: Mengetahui Nutrisi Tomat dan Khasiatnya untuk Kesehatan

Kondisi nyeri hingga adanya luka gesek tersebut bisa terjadi karena nyeri senggama akibat kurangnya pembasahan pada vagina saat berhubungan badan.

Kuranganya pembasahan paling utama dikarenakan penurunan hormon esterogen akibat faktor usia terutama pada wanita dewasa yang usianya sudah lebih dari 45 tahun.

Selain itu, bisa karena penyakit seperti diabetes, hipertensi, dan adanya peradangan di vagina karena tumor atau pasca stroke.

Baca: Kulit Berminyak Tetap Butuh Gunakan Produk Pelembab

"Tumor, peradangan, kontrasepsi contohnya IUD (alat kb spiral) dipasang rahim membuat peradangan pada rongga vagina akhirnya terjadi peradangan akan mengakibatkan nyeri pada saat senggama," kata dr Binsar.

Apabila rasa nyeri juga diikuti darah yang sering keluar saat hubungan seksual sebaiknya segera melakukan pemeriksaan untuk menghindari terjadinya kanker mulut rahim.

"Wanita usai 40 tahun ke atas berdasarkan penelitian, pengamatan, kalau sering keluar darah usia 40-45 tahun ke atas itu karena kerapuhan jaringan di mulut rahim begitu terkena hati-hati bisa berubah jadi kanker mulut rahim," ungkap dr. Binsar.

Penulis: Apfia Tioconny Billy
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas