Tribun Kesehatan

Virus Corona

Ahli Virologi: Vaksin Sputnik V Sanggup Kalahkan Omicron dan Seefektif Booster Universal

Ahli penyakit menular dan vaksin terkemuka asal Argentina, Prancis dan Amerika Serikat telah memuji vaksin virus corona (Covid-19) asal Rusia.

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
Ahli Virologi: Vaksin Sputnik V Sanggup Kalahkan Omicron dan Seefektif Booster Universal
Juan MABROMATA / AFP
Seorang petugas kesehatan menunjukkan botol vaksin Sputnik V di pusat vaksinasi untuk petugas kesehatan medis, di lapangan basket klub Argentina River Plate, di bawah tribun stadion Monumental, di Buenos Aires pada 2 Februari, 2020. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, CORDOBA - Ahli penyakit menular dan vaksin terkemuka asal Argentina, Prancis dan Amerika Serikat (AS) saat ini telah memuji vaksin virus corona (Covid-19) asal Rusia.

Begitu pula hasil penelitian Italia yang dilakukan baru-baru ini yang diklaim menunjukkan bahwa vaksin yang diberi nama Sputnik V itu memiliki efektivitas tertinggi dalam melawan Omicron, jika dibandingkan dengan vaksin lainnya yakni Pfizer.

'Konklusif dan mendorong', ini adalah istilah yang digunakan oleh Spesialis Penyakit Menular Hugo Pizzi dari Universitas Córdoba Argentina, mengacu pada hasil studi vaksin komparatif Italia-Rusia baru-baru ini terhadap vaksin Sputnik V dan Pfizer yang dilakukan di laboratorium Roma.

Hasilnya menyatakan bahwa Sputnik V umumnya 2,1 kali lebih efisien dalam melawan strain Omicron dibandingkan Pfizer.

Dikutip dari Sputnik News, Kamis (27/1/2022), dalam sebuah komentar yang diterbitkan oleh investor vaksin RDIF, Profesor Pizzi memuji Sputnik sebagai 'vaksin yang sangat baik dengan banyak sifat'.

Baca juga: Diklaim Paling Aman di Dunia, Orang yang Disuntik Vaksin Sputnik V Terlindungi dari Risiko Kematian

Ia menekankan bahwa temuan universitasnya tentang masalah tersebut sesuai dengan data terbaru.

"Di Universitas Córdoba, kami telah mengkonfirmasi efektivitas tinggi vaksin Sputnik dalam beberapa penelitian yang diterbitkan pada varian lain, seperti Manaos dan Delta. Jadi tidak mengejutkan bagi saya bahwa efektivitas terhadap #Omicron setinggi yang ditunjukkan studi," kata Profesor Pizzi.

Baca juga: Arab Saudi Izinkan Masuk Pendatang yang Sudah Divaksin Covid-19 dari Sputnik V, Mulai 1 Januari

Diklaim jauh lebih kuat

Menurut pakar vaksin terkemuka AS, Profesor Hildegund Ertl, ekspresi antigen oleh vektor adenovirus jauh lebih lama dibandingkan mRNA.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas