Tribun Kesehatan

Virus Corona

Omicron Sangat Mudah Menular, Dokter Ingatkan Agar Tingkatkan Daya Tahan Tubuh

Virus Covid-19 varian Omicron sangat mudah menular dibandingkan Delta, terlihat dari angka peningkatan kasus harian yang sangat cepat.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Choirul Arifin
zoom-in Omicron Sangat Mudah Menular, Dokter Ingatkan Agar Tingkatkan Daya Tahan Tubuh
IST
Webinar Jangan Lengah, Tingkatkan Daya Tahan Tubuh untuk Mencegah Penularan Covid-19, Kamis, (3/2/2022). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menghadapi meluasnhya penularan virus Covid-19 varian Omicron, dokter spesialis penyakit paru RSUP Persahabatan Dr.dr. Erlina Burhan, M.Sc, Sp.P(K) mengingatkan, agar masyarakat meningkatkan imunitas tubuh selain tetap menjaga protokol kesehatan.

Dia menjelaskan, satu karakteristik Omicron adalah sangat mudah menular dibandingkan Delta, terlihat dari angka peningkatan kasus harian yang sangat cepat.

Diduga, penularan di komunitas sudah lebih dari 20 persen.

"Asumsi saya, kalau dilakukan pemeriksaan, sebagian besar kasus yang terjadi di Indonesia sudah Omicron. Jangan  terlena bahwa kasus Omicron tanpa gejala dan ringan. Jadi masyarakat ngga perlu panik. Saya setuju ini, tapi waspada itu tetap harus," imbuh dr. Erlina dalam webinar Jangan Lengah, Tingkatkan Daya Tahan Tubuh untuk Mencegah Penularan Covid-19, Kamis, (3/2/2022).

Data menunjukkan penyakit yang ditimbulkan Omicron, lebih ringan daripada  delta.

Baca juga: Ciri-ciri Gejala Omicron, Ini Langkah-langkah Pencegahannya

Namun perlu diwaspadai, gejala ringan terjadi pada kelompok mereka yang sehat dan muda.

Dengan sistem imun yang turun, orang-orang dengan kelompok itu mudah sekali tertular. Apalagi, mereka yang lansia sekaligus kormobid, ditambah lagi tidak divaksinasi.

Baca juga: Anak Omicron Covid-19 Mulai Merebak, Analis Sebut Varian Siluman, Seberapa Mengkhawatirkan?

Selain, displin protokol kesehatan, meningkatkan daya tahan tubuh juga harus dilakukan, seperti makan makanan bergizi, dan istirahat yang cukup, maupun  konsumsi suplemen imunomodulator dan vitamin dapat dipertimbangkan untuk membantu meningkatkan imunitas.

Jika memungkinkan, sediaan 1 kali sehari kombinasi vitamin dan imunomodulator akan lebih praktis bagi masyarakat.

Prof.Dr. dr. Iris Rengganis Sp.PD-KAI, Dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Alergi Imunologi dari RSCM Jakarta, mengatakan, meningkatkan daya tahan tubuh jadi penting di tengah omicron yang meningkat dan orang sudah mulai beraktivitas offline.

Baca juga: Kasus Covid-19 di Indonesia Meningkat Akibat Omicron, MUI Bolehkan Salat Jumat Diganti Salat Zhuhur

Ia mengingatkan, saat ini  dua kali vaksinasi tidak cukup. Harus memberikan dosis booster atau dosis penguat.

Sebaiknya juga mengonsumsi suplemen imunomodulator. Apalagi belum mendapat dosis penguat atau booster.

“Di masa pandemi, kita tidak pernah tahu kondisi di luar itu seperti apa. Artinya, selain sudah divaksinasi  dan jaga Prokes, tidak ada salahnya juga kita menguatkan daya tahan tubuh kita dengan mengonsumsi imunomodulator,” paparnya

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas