Tribun Kesehatan

Gangguan Ginjal

Kementerian Kesehatan: Obat Gagal Ginjal Akut Gratis untuk Pasien

Pemerintah Indonesia telah mendatangkan obat penyakit gagal ginjal akut progresif atipikal. Obat itu didatangkan dari Singapura dan Australia

Penulis: Taufik Ismail
Editor: Muhammad Zulfikar
zoom-in Kementerian Kesehatan: Obat Gagal Ginjal Akut Gratis untuk Pasien
(ISTIMEWA/ Via TribunBanyumas.com)
Fomepizole, obat yang disebut dapat membantu penyembuhan pasien gagal ginjal akut di Indonesia. Pemerintah Indonesia disebut memesan Fomepizole dari Singapura dan Australia. (ISTIMEWA/ Via TribunBanyumas.com) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan obat gangguan ginjal akut, Fomepizole yang didatangkan dari Singapura dan Australia digratiskan untuk pasien.

Hal ini dikonfirmasi oleh Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes, dr Siti Nadia Tarmizi. “Gratis untuk pasien,” kata Nadia saat dikonfirmasi, Senin (24/10).

Sebagai informasi, pemerintah Indonesia telah mendatangkan obat penyakit gagal ginjal akut progresif atipikal (Cedera Ginjal Akut/AKI).

Baca juga: Data Kemenkes: Kasus Gagal Ginjal Akut Anak Terbanyak di DKI Jakarta

Obat itu didatangkan dari Singapura dan Australia. Obat yang dimaksud bernama Fomepizole (injeksi) tersebut belum ada di Indonesia, dan hanya ada dari produsen di Singapura.

Pemerintah telah memesan sebanyak 200 vial obat tersebut dengan harga satuan mencapai Rp 16 juta.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan bahwa pengiriman obat tersebut dilakukan bertahap. Tahap pertama, sebanyak 26 vial obat Fomepizole dibawa dari Singapura ke RI.

Diketahui penyakit gagal ginjal akut mulai menyerang anak balita di Indonesia. Dugaan kasus ini dipicu akibat anak-anak mengkonsumsi obat dalam bentuk sirup atau cair dengan kandungan berbahaya.

Sementara Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI telah melakukan pengujian dan sampling terhadap jenis obat sirup yang diduga mengandung cemaran Etilen. Di sisi lain pemerintah juga sudah mengimbau untuk apotek atau toko obat yang ada di Indonesia agar tidak menjual obat sirup lagi sementara ini.

Baca juga: Kasus Gangguan Ginjal Akut Pada Anak Bertambah, Presiden Turun Langsung, Ini Instruksinya

Melonjak Agustus

Terpisah, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan bahwa kasus kematian gagal ginjal akut pada anak mulai naik sejak Agustus 2022. Sebelum Agustus jumlah kematian dari tahun ke tahun berada lada angka normal yakni di bawah 5 kasus.

“Tapi di Agustus itu naik ke 36, September naik lagi ke 78, Oktober sampai sekarang 141 dan itu sebagian besar menyerang di (anak) di bawah 5 tahun,” kata Menkes dalam peryataan persnya di Istana Bogor, Jawa Barat.

Pihaknya kata Menkes sudah melakukan review patologi sejak Agustus. Awalnya ia mengira kasus gagal ginjal akut pada anak disebabkan okeh bakteri atau virus.

“Jadi balik lagi kasus ini teridentifikasi di Agustus bukan di awal tahun,” katanya.

Berdasarkan review Patolgi tersebut, kasus gagal ginjal yang disebabkan virus atau bakteri tersebut sangat kecil. Bukti bahwa gagal ginjal disebabkan oleh Covid-19 pun tidak terbukti.

Baca juga: Data Kemenkes: Kasus Gagal Ginjal Akut Anak Terbanyak di DKI Jakarta

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas