Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Peran Penthahelix Jadi Kekuatan yang Kreatif Bagi Peningkatan Pariwisata Malang Raya

Peran penthahelix sangat menjadi peran kunci. Seperti kuatnya komunitas yang ada di Malang. Kampung-kampung kreatif seperti kampung biru.

Peran Penthahelix Jadi Kekuatan yang Kreatif Bagi Peningkatan Pariwisata Malang Raya
Kemenpar
Focus Group Discussion (FGD) Kemenpar yang digelar Kamis (11/7). 

Sektor pariwisata Malang makin menggeliat. Pertumbuhannya besar. Marketnya sangat menjanjikan. Hal ini membuat Kementerian Pariwisata (Kemenpar) makin serius memperkuat positioning Malang. Salah satunya lewat Focus Group Discussion (FGD) yang digelar Kamis (11/7).

Program bertajuk ‘Pengembangan Wisata Perkotaan Malang Raya’ ini berlangsung di Hotel The 101 Malang OJ. Beragam potensi Kota Malang dikupas tuntas di FGD ini.

"Peran penthahelix sangat menjadi peran kunci. Seperti kuatnya komunitas yang ada di Malang. Kampung-kampung kreatif seperti kampung biru dan kampung warna warni lahir berkat pentahelix yang kuat. Komunitas kuat. Lahirlah hal yang kreatif," ujar Ketua Tim Percepatan Pengembangan Pariwisata Pedesaan dan Perkotaan Kemenpar Vitria Ariani.

Unsur penthahelix itu terdiri dari Akademisi, Bisnis, Komunitas, Pemerintah dan media.

Wanita yang biasa disapa Ria itu juga meminta kepada para pelaku untuk melibatkan generasi millenial. Karena kaum milenial sekarang mencari sebuah pengalaman dalam berwisata. Mereka mencari destinasi yang unik, menarik dan lengkap. Itu semua dimiliki Malang.

"Nah untuk membedakan wisata Malang dan lainnya maka dibutuhkan sebuah konsep perjalan wisata yang berbeda. Inilah yang kita angkat di FGD ini," ujar Vitria.

Di samping itu story telling dalam memperkuat strategi pengembangan pariwisata Malang juga sama pentingnya.

Dengan sebuah konsep story telling yang baik, maka akan semakin membuat wisatawan tertarik berwisata ke Kota Malang. Menurut Vitria, Malang harus memiliki sebuah cerita yang diangkat. Dengan itu akan menambah pengalaman dari wisatawan.

"Ini yang menjadi pembeda antara wisata Malang dan daerah lainnya. Ada sebuah cerita unik dibalik setiap destinasi yang ditawarkan. Ini yang akan memantik rasa penasara wisatawan," paparnya.

Sementara itu Deputi Bidang Pengembangan Industri dan Kelembagaan Kemenpar Ni Wayan Giri Adyani mengatakan, Malang juga harus memanfaatkan digitalisasi.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas