Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Diapresiasi Pekerja Otomotif, Mensos Yakin Bansos Jadi Penggerak Perekonomian

ara pekerja sektor otomotif anggota Ikatan Motor Indonesia (IMI) terdampak Covid-19 sampaikan apresiasi dan terima kasih atas bantuan Kemensos.

Diapresiasi Pekerja Otomotif, Mensos Yakin Bansos Jadi Penggerak Perekonomian
Kementerian Sosial
Menteri Sosial Juliari P Batubara mendatangi Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kementerian Sosial di bilangan Radio Dalam, Jakarta Selatan, Sabtu (11/7/2020). Dalam kunjungan tersebut, Mensos memberikan bantuan sosial kepada para penggiat otomotif di segala sektor yang terdampak virus corona. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Para pekerja sektor otomotif anggota Ikatan Motor Indonesia (IMI) terdampak Covid-19 sampaikan apresiasi dan terima kasih atas bantuan Kementerian Sosial.

Mensos Juliari P. Batubara menekankan, bantuan sosial efektif menggerakkan perekonomian.

“Pandemi telah berimplikasi luas kepada stakeholder IMI. Event yang biasa kita gelar terpaksa kita setop. Sehingga hal ini membuat mereka kesulitan memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Oleh karena itu, kami menyampaikan terima kasih atas bantuan dari Pak Menteri,” kata Ketua Umum IMI Pusat Sadikin Aksa, di Jakarta (11/7/2020).

Baca: Kemensos Berikan 1.600 Paket Bansos kepada Insan Otomotif di DKI

Mensos Juliari menerima delegasi Pengurus IMI di Pusdiklat Kesejahteraan Sosial, Jakarta Selatan.

Melalui Pengurus IMI, Mensos menyerahkan sebanyak 1.630 paket sembako Banpres, untuk membantu meringankan beban kehidupan sehari-hari para pekerja sektor otomotif sehari-hari.

Penyaluran bansos ini merupakan kelanjutan dari kegiatan serupa yang sudah dilakukan di Bandung, beberapa hari lalu.

 “Khususnya untuk memenuhi kebutuhan pokok. Karena kan pandemi ini membuat para pekerja informal kehilangan mata pencaharian, seperti pekerja sektor otomotif ini,” katanya. Mereka adalah mekanik, kru tim pembalap, penyelenggara even, dan para petugas pendukung perlomba (marshall) yang menggantungkan hidup dari event otomotif, termasuk kalender balapan.

Baca: Kunjungan ke Sukabumi, Mensos Harap BST Dapat Menggerakan Ekonomi Masyarakat

Dalam mengatasi pandemi, katanya, bantuan sosial dimaksudkan untuk menekan pengeluaran dan memenuhi kehidupan sehari-hari masyarakat terdampak pandemi. Namun, dalam skala yang lebih luas, bansos juga dimaksudkan untuk menggerakkan perekonomian.

“Bansos sembako pengadaan barangnya dari sektor usaha kecil, sehingga membantu meningkatkan pendapatan masyarakat kelas bawah. Sementara bansos tunai dananya langsung diterima Keluarga Penerima Manfaat (KPM) dan langsung dibelanjakan di warung terdekat. Ini memberikan efek langsung terhadap perputaran ekonomi,” katanya.

Langkah akselerasi ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo agar K/L mempercepat realisasi anggaran.

Baca: Kemensos Siap Melakukan Rehabilitasi Sosial Bagi 305 Anak yang Menjadi Korban Eksploitasi

“Kami melakukan percepatan untuk semua jenis belanja, baik untuk bansos, modal, barang, belanja pegawai, dan sebagainya. Percepatan tersebut telah menggerakkan perekonomian masyarakat sesuai dengan arahan dari Presiden,” kata Mensos Juliari.

Ayah dua anak ini menyatakan, sebagian masyarakat melihat organisasi seperti IMI sebagai perkumpulan yang identik dengan kegiatan kebut-kebutan mobil. Namun sebenarnya, IMI justru organisasi yang perduli dengan berbagai kegiatan sosial.

Baca: Perangi Narkoba, Kemensos dan BNN Buat Nota Kesepakatan

“Dari sini, IMI memiliki semangat sama dengan Kementerian Sosial. Yakni sama-sama memiliki keperdulian dan aksi nyata terhadap masalah sosial. Apalagi di masa pandemi seperti sekarang ini, semua pihak harus berkontribusi meringankan beban sesama anak bangsa,” kata mantan Ketua Umum IMI Pusat ini.

Dalam kesempatan tersebut, Mensos menyatakan, sebagai bagian dari kebijakan jaring pengaman sosial, bansos bantuan Presiden diharapkan bisa menjangkau seluas mungkin masyarakat terdampak Covid-19.

Supaya menjaring elemen masyarakat yang belum terjangkau bansos, Kementerian Sosial tidak hanya bermitra dengan pemerintah K/L, dan pemerintah daerah.

Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas