Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Negara Asean: Pelaut Sebagai Pekerja Kunci dalam Perdagangan Internasional

Pelaut memiliki peranan penting dalam perdagangan internasional dan komitmen untuk memfasilitasi pergantian awak kapal, repatriasi dan vaksinasi

Negara Asean: Pelaut Sebagai Pekerja Kunci dalam Perdagangan Internasional
Kemenhub RI
Kasubdit Angkutan Laut Luar Negeri Direktorat Lalu Lintas dan Angkutan Laut, Yudhonur Setyaji 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah Indonesia dalam hal ini Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut telah menghadiri pertemuan 'Intersessional Discussion on Covid 19 : Responses of ASEAN member States to Seafarere Acces to Crew Change, Repatriation, and National Vaccination Programmes' yang dilaksanakan secara virtual.

Pertemuan ini menghasilkan beberapa kesimpulan yang telah disepakati bahwa pelaut merupakan pekerja kunci yang memiliki peranan penting terutama dalam perdagangan internasional. Serta komitmen untuk memfasilitasi pergantian awak kapal, repatriasi dan vaksinasi pelaut.

Kasubdit Angkutan Laut Luar Negeri Direktorat Lalu Lintas dan Angkutan Laut, Yudhonur Setyaji selaku wakil Ketua delegasi Indonesia di pertemuan tersebut menjelaskan hal tersebut dianggap penting mengingat kontribusi transportasi dengan pelaut sebagai awaknya sangat berperan penting dalam dunia perdagangan internasional yang saat ini 80 persen barang berdasarkan volume dan 70 persen berdasarkan nilai itu diangkut oleh kapal.

“Namun pembatasan yang diberlakukan selama pandemi virus Corona di beberapa yurisdiksi memengaruhi rantai pasokan. Oleh karena itu, pembahasan bersama mengenai kepelautan terkait akses pelaut ke program perubahan kru, repatriasi dan vaksinasi pelaut sangat penting,” kata dia.

Yudho mengungkapkan hasil pertemuan tersebut diantaranya adalah mengakui pentingnya Asia, khususnya Asia Timur dan Tenggara, sebagai sumber perdagangan utama, penyedia utama layanan pelabuhan dan pengiriman, serta sumber pemasok utama awak kapal untuk armada pedagang global dan menjadi area utama bagi awak kapal untuk melakukan perubahan dan pemulangan pelaut.

“Namun saat ini diketahui karena banyak pembatasan sebagai dampak pandemi Covid-19, proses penggantian crew dan repatriasi ini sedikit terganggu. Hal ini dipastikan merugikan kesehatan mental dan fisik pelaut yang menyebabkan dampak buruk pada keselamatan pelayaran dan mempengaruhi pemulihan perdagangan barang, dan menyebabkan penurunan perdagangan jasa karena terganggunya sektor perjalanan,” ujarnya.

Dengan demikian Yudho mengungkap setiap negara berkomitmen untuk mementingkan kesehatan para pelaut. Sebab mereka adalah pekerja kunci yang dapat menjaga pasar tetap terbuka untuk perdagangan dan investasi guna memperkuat ketahanan dan keberlanjutan rantai pasokan regional dan mempertahankan arus barang dan jasa yang diperlukan.

Negara ASEAN juga sepakat mengakui peran pelaut dalam rantai pasokan global, regional dan intra-regional dan pekerjaan tak kenal lelah mereka untuk menjaga agar rantai pasokan ini tetap terbuka meskipun ada tantangan yang dihadapi dengan penutupan pelabuhan dan bandara, kurangnya akses ke fasilitas berbasis pantai, pantai cuti atau perawatan medis, dan masalah yang mereka hadapi karena ketidakmampuan mereka untuk dipulangkan atau bergabung dengan kapal mereka.

Indonesia telah memfasilitasi pergantian awak kapal dan repatriasi pemulangan pelaut sejak 24 April 2020. Hingga saat ini, Indonesia telah memfasilitasi crew change sebanyak 6.563 pelaut, dan memfasilitasi pemulangan Pekerja Migran Indonesia sebanyak 57.142 orang.

Adapun bentuk komitmen dan dukungan yang akan dilakukan negara-negara ASEAN diantaranya adalah memasukan perkapalan dan transportasi laut dalam rencana dan program mereka untuk implementasi
ASEAN Comprehensive Recovery Framework (ACRF) dan menentukan bidang prioritas nasional untuk pembiayaan dan dukungan untuk sektor maritim.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas