Tribun

Hadiri Santri of The Year 2022, Gus Jazil: Mudah-mudahan 2024 Ada Santri Jadi Presiden

Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid mengatakan bahwa sejak era Reformasi, peran santri dalam berbagai lini kehidupan masyarakat semakin terlihat

Editor: Content Writer
zoom-in Hadiri Santri of The Year 2022, Gus Jazil: Mudah-mudahan 2024 Ada Santri Jadi Presiden
Istimewa
Gus Jazil memberikan sambutan pada acara Penganugerahan Santri dan Pesantren Inspiratif Nasional “Santri of The Year 2022” di Gedung Nusantara IV, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Sabtu (29/10/2022). 

TRIBUNNEWS.COM - Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid mengatakan bahwa sejak era Reformasi, peran santri dalam berbagai lini kehidupan masyarakat semakin terlihat. Banyak santri yang bisa mengisi dan berkiprah di pemerintahan baik sebagai kepala daerah, menteri, hingga Wakil Presiden. Bahkan, santri juga pernah ada yang menjadi Presiden yakni Presiden ke-IV RI KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur).

”Hari ini ada santri yang menjadi rektor perguruan tinggi, ada yang menjadi dokter, jadi Wakil Ketua MPR, Wakil Ketua DPR, banyak yang jadi kepala daerah. Mudah-mudahan 2024 nanti ada santri yang menjadi presiden seperti Gus Dur dulu,” ujar Gus Jazil saat memberikan sambutan pada acara Penganugerahan Santri dan Pesantren Inspiratif Nasional “Santri of The Year 2022” di Gedung Nusantara IV, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Sabtu (29/10/2022).

Gus Jazil mengatakan, negara ini merupakan rumah besar bagi para santri. Kiprah santri semakin tersebar luas dan diakui kapasitasnya di berbagai bidang kehidupan. ”Negara Indonesia ini mayoritas dihuni para santri dan juga dilahirkan oleh santri. Karena itu, hari ini santri dituntut perannya untuk kemajuan bangsa. Untuk mengisi kemerdekaan dan kemajuan bangsa,” katanya.

Wakil Ketua Umum DPP PKB ini mengatakn bahwa santri bukan hanya berkiprah di bidang keagamaan, namun tersebar di semua lini kehidupan. ”Jadi kalau dulu era kemerdekaan santri berjuang melawan bom penjajah, sekarang santri berjuang lewat teknologi, lewat berbagai peran untuk mengisi kemerdekaan ini. Tantangan hari ini sebenarnya lebih berat,” katanya.

Menurut Gus Jazil, Penganugerahan Santri of The Year 2022 ini diharapkan bisa memberikan inspirasi bagi kaum santri untuk terus bisa mewarnai pembangunan bangs aini.

Sementara itu, sejumlah tokoh dan pesantren terpilih sebagai Santri of The Year 2022 di sejumlah kategori. Di antaranya, dalam Bidang Seni dan Budaya penghargaan Santri of The Year diraih oleh Badrus Shaleh atau Raedu Basha dari Pusi, Madura. Di bidang dakwah diraih oleh KH. Ahmad Bahauddin Nursalim (Gus Baha) dari Rembang, Jawa Tengah); di Bidang Pendidikan diraih Prof. TGH Masnun Tahir, M.Ag dari UIN Mataram, Nusa Tenggara Barat; Bidang Wirausaha (Entrepreneur) diraih oleh Sujatmiko, ahli konstruksi.

Selanjutnya di bidang Kepemimpinan dalam Pemerintahan Nasional diraih oleh Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar, Bidang Kepemimpinan dalam Pemerintahan Provinsi diraih Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin Maimoen, dan Bidang Kepemimpinan dalam Pemerintahan Kabupaten/ Wali Kota diraih Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah.

Untuk kategori Pesantren Salaf Inspiratif pemenangnya adalah Pondok Pesantren Langitan, Tuban, Jawa Timur; kategori Pesantren Modern diraih Pondok Pesantren Darul Falah Amtsilati, Bangsri, Jepara; kategori Pesantren Enterpreneur diraih Pondok Pesantren ISC Aswaja Lintang Songo, Bantul, Yogyakarta; dan kategori Pesantren Takhasus diraih Pondok Pesantren Tahfidz Al Qur’an Al-Munawwir, Krapyak, Yogyakarta.

Sementara kategori Pahlawan Santri diraih ulama besar internasional Syekh Nawawi al-Bantani a-Jawi dari Tanara, Banten dan kategori Santri Mengabdi Sepanjang Hayat diraih oleh KH Dimyati Rois dari Kendal, Jawa Tengah.

Penganugerahan Santri of The Year 2022 digelar oleh Islam Nusantara Center (INC) bekerjasama dengan MPR RI dan Majelis Pesona dalam rangka Peringatan Hari Santri Nasional. Direktur INC Dr. Moch Aly Taufiq mengatakan, Penganugeraahan Santri dan Pesantren Inspiratif Nasional ini dimaksudkan agar seluruh generasi muda santri terinspirasi dan dapat mengikuti jejak para tokoh santri yang sudah berkiprah di berbagai sektor. Selain itu, penghargaan ini juga dimaksudkan untuk mengenang jasa para santri dan ulama dalam membangun bangsa Indonesia.

”Para Ulama dan Santri mempunyai andil besar dalam upaya pengusiran penjajah dan pembangunan bangsa Indonesia, namun banyak masyarakat yang belum mengetahui. Penganugerahan ini dimaksudkan agar sleuruh generasi bangsa tidak melupakan peran santri dan ulama,” pungkas Aly Taufiq. (*)

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas