Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Asal Mula Jalan Kaki Jadi Gaya Hidup Baru Warga Ibukota

Tanpa disadari kini, jalan kaki sedikit demi sedikit mulai menjadi gaya hidup terbaru masyarakat Jakarta.

Asal Mula Jalan Kaki Jadi Gaya Hidup Baru Warga Ibukota
Pemprov DKI Jakarta
Ilustrasi Jalan kaki mulai jadi bagian gaya hidup masyarakat Jakarta. 

TRIBUNNEWS.COM – Tanpa disadari kini, jalan kaki sedikit demi sedikit mulai menjadi gaya hidup terbaru masyarakat Jakarta. Semua ini terjadi berkat revitalisasi trotoar dan JPO, serta hadirnya ruang ketiga di Ibu Kota. Lantas seperti apa semua hal ini bermula?

Menurut Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Anies Baswedan, hal ini bermula dari gagasan untuk menjadikan pejalan kaki sebagai arus utama (mainstream). Ia menyebutkan, kaki adalah alat transportasi yang dimiliki hampir semua warga Jakarta.

“Setelah pejalan kaki, kendaraan bebas emisi (sepeda dan kendaraan listrik), diikuti kendaraan umum serta kendaraan pribadi,” tutur Gubernur Anies.

Perubahan paradigma ini tercermin dari revitalisasi trotoar yang terhubung dengan koridor bisnis, komersil, pariwisata, hingga transportasi publik dalam kerangka Transit Oriented Development (TOD).

Wajah baru trotoar Jakarta dimulai dari Jalan Sudirman – MH. Thamrin, dengan lebar antara 8-12 meter pada 2017-2018.

Pelebaran trotoar ini sekaligus mengubah tata ruang Jalan Sudirman-Thamrin, yaitu dengan cara menghilangkan pembatas jalur cepat dan lambat.

Selain itu, jalur dibagi menjadi lima bagian, yaitu jalur sisi kanan dikhususkan untuk Transjakarta, tiga jalur untuk kendaraan roda empat, lalu satu jalur lagi untuk kendaraan roda dua dan bus regular.

Dengan menghadirkan pejalan kaki sebagai gagasan utama, menjadikan trotoar ini sangat nyaman untuk dilintasi.

Tak hanya nyaman, trotoar juga terlihat bergaya. Lantainya terbuat dari batu alam, berornamen lurik dan batik, serta yang terpenting ramah untuk penyandang disabilitas.

Selain itu, trotoar yang dibangun dengan dana kompensasi Kelebihan Lantai Bangunan (KLB) sebesar 360 miliar rupiah ini juga sudah memenuhi standar keamanan, yaitu adanya jalur hijau antara jalur pedestrian dan jalur kendaraan bermotor.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas